Mohon tunggu...
Mbah Ukik
Mbah Ukik Mohon Tunggu... Buruh - Jajah desa milang kori.

Wong desa

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Arti Mimpi dalam Budaya Jawa

18 Juli 2022   12:01 Diperbarui: 18 Juli 2022   12:02 307 23 9
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mimpi saat kelelahan apalagi ketika tidur siang tidak mempunyai arti. | Dokumen pribadi.

Ngimpi utawa mimpi pancen dudu kembange wong turu. Nurut ilmu titen Jawa, ngimpi bisa dadi pratanda kang bakal dialami saben wong sing ngimpi mau.
Nanging impen mau ana wektune lan kahanan sing ngimpi.
Turu awan utawa turune wong lara ora isa dadi pratanda jalaran turune ora jenjem lan angler.
Wong bagas waras yen ngimpi nalika watara jam 12 wengi nganti jam 2 para esuk bakal bisa dadi pratanda.
Nanging yen mapan turune jam 11 wengi sanajan ngimpi apa wae dudu pratanda merga turune ora utawa durung angler. Pikiran isih rada terang.
Semono uga wong kekeselen, impene ora bisa dadi pratanda.
Contone:
Prawan desa sing lagi umbah-umbah lan adus ing belik banjur weruh ula nganti keplayon keweden.
Nalika turu impen-impenen utawa nglindur dicokot ula.
Impen iki ora bisa ditegesi sanajan ana kapitayan prawan desa ngimpi dicokot ula tegese bakal ana sing nglamar.
 
Nuwun..
Rahayu... rahayu... rahayu...

Bahasa Indonesia  

Mimpi dalam budaya Jawa bukan sekedar bunga atau hiasan saat tidur.
Berdasarkan ilmu titen atau berdasarkan catatan akan ingatan masa lalu yang terjadi pada sejarah kelahiran dan kehidupan masa lalu masyarakat Jawa, mimpi mempunyai arti yang dalam. Terutama sebagai pratanda akan sesuatu yang bakal dialami seseorang.
Namun demikian tidak semua mimpi yang terjadi bisa menjadi sebuah pratanda. Tergantung keadaan seseorang, waktu, dan tempat.
Seseorang yang sedang sakit, gundah, gelisah, atau ketakutan apalagi depresi di mana kesadarannya terganggu maka impian yang dialami lebih menandakan keadaan kondisi jiwanya.
Tidur siang sekedar untuk melepas lelah dan kejenuhan juga demikian.
Tidur malam juga di mana mulai memejamkan mata sekitar jam sebelas malam di mana otak masih setengah sadar lalu bermimpi maka mimpinya tidak mempunyai arti.
Tidur di tempat yang baru, misalnya di tempat kos, hotel, rumah kerabat, apalagi di perkemahan di mana otak selalu waspada maka mimpinya juga tidak bisa diartikan.
Mimpi baru bisa dibaca mempunyai arti jika keadaan seseorang sehat wal afiat jasmani dan rohani serta pulas setelah dua-tiga jam memejamkan mata.
Biasanya mimpi yang dialami antara jam 12 tengah malam hingga jam 3 dini hari.
Beberapa arti mimpi menurut ilmu titen Jawa.
Terserang banjir: akan mengalami musibah.
Digigit ular bagi seorang gadis berarti akan dilamar seorang pria.
Tertimpa bintang atau benda langit akan mendapat rejeki.

Beda lagi dengan impen-impenen atau ingatan yang muncul saat tidur akan sebuah kejadian yang dialami pada pagi-sore harinya.

Misalnya seorang gadis sedang mencuci pakaian dan mandi di mata air desa lalu melihat adanya seekor ular yang membuat ketakutan.
Ketakutan ini terbawa dalam mimpi saat tidur. Inilah impen-impenen yang tidak bisa diartikan.
Salam....
Semoga selalu sehat dan sejahtera.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan