Mbah Ukik
Mbah Ukik tani

narima ing pandum

Selanjutnya

Tutup

Hijau Artikel Utama

Asyiknya Menanam Buah Naga

15 April 2018   09:27 Diperbarui: 15 April 2018   22:34 2349 34 19
Asyiknya Menanam Buah Naga
foto: Tribunnews.com

Kalau kita pergi ke Banyuwangi, apalagi di daerah pinggiran tentu kita akan banyak menemukan kebun-kebun buah naga yang banyak ditanam penduduk. Mulai dari halaman rumah yang tak begitu luas, hingga kebun dengan ukuran tak lebih dari 0,5 ha yang ditanam secara tepat untuk menghasilkan keuntungan. Namun, ada juga yang menanam sekedar untuk penghias halaman rumah dengan jumlah pohon hanya sebuah.

Keadaan seperti ini, tak jauh berbeda dengan keadaan kebun naga yang ada di daerah Malang Selatan, seperti Donomulyo dan Purworejo yang keadaan alamnya tak jauh berbeda dengan Banyuwangi. Cuaca yang cukup panas dan juga berada di pesisir selatan P. Jawa.

Panen. Dokpri
Panen. Dokpri
Menanam buah naga, boleh dikatakan lebih mudah daripada menanam buah-buah lain. Tanah tak begitu subur untuk jenis tanaman lain bisa ditanami dengan buah naga.

Awalnya, untuk bibit cukup dari potongan batang atau stek buah naga yang sehat. Dengan penyiraman cukup seminggu sekali dan pemupukan sederhana menggunakan pupuk ( bersubsidi ) sebulan sekali pada usia 7 -- 9 bulan sejak awal penanaman sudah bisa menghasilkan buah sebanyak 3 kg per pohon sekali petik.

Dok.pribadi
Dok.pribadi
Musim panen buah naga antara Nopember -- April setiap tahun, dengan pemetikan sekitar 4 -- 7 kali. Jika setiap pohon sekali petik bisa menghasilkan 3 -- 6 kg, tentunya selama satu musim bisa menghasilkan sekitar 12 -- 42 kg. Bila di tingkat petani harga 1 kg sekitar enam ribu rupiah, maka 1 pohon bisa menghasilkan Rp 252 ribu

Apabila kita mempunyai lahan seluas 100m, dengan jarak penanaman ideal sekitar 4m maka akan ada 25 pohon. Jika satu pohon bisa menghasilkan Rp 252 ribu lahan tersebut bisa menghasilkan sebesar Rp 6,3 juta.

Dok.pribadi
Dok.pribadi
Biaya produksi boleh dikatakan cukup murah, sebab pemupukan cukup 2 kali semusim serta penyemprotan pembesaran buah saat buah masih berusia satu minggu.

Ketika buah telah berusia 3 minggu tak perlu penyemprotan cukup mengambil sulur bunga yang telah kering. Usia buah naga mulai bunga hingga pemetikan sekitar 35 -- 40 hari.

Dok.pribadi
Dok.pribadi
Untuk hasil yang lebih bagus, ada petani yang menanam secara professional dengan memasang lampu di kebun dengan tujuan untuk menipu pohon buah naga untuk tetap memproses fotosintesis.

Sebab, pada dasarnya, pohon buah naga adalah tanaman yang hidup di tanah tandus dan kering serta membutuhkan sinar yang terus menerus.

Hama tanaman buah naga yang paling banyak menyerang adalah kutu ( entah apa namanya ) yang membuat buah naga seperti kulit terserang kadas.

Sehingga buah menjadi busuk atau paling tidak kurang menarik. Tentunya harganya pun jauh di bawah harga normal, yakni sekitar 30% harga buah sehat. Hama lainnya, yang paling sering menggangu adalah burung, lalat dan kelelawar buah.

Dok.pribadi
Dok.pribadi
Kendala

Mengingat penanaman dan perawatan cukup mudah, maka petani buah naga menjadi lebih banyak dan pada akhirnya ketika masa panen raya tiba harga bisa turun drastis. Jika sepuluh tahun yang lalu harga buah naga terendah sekitar Rp 15, 000, - di tingkat petani.

Maka tahun ini harga terendah cukup membuat petani kelabakan, yakni pada akhir 2017 sekitar Rp2,200,- Walaupun pada akhir Maret 2018 kembali naik sekitar Rp 6,000,- perkg

Dok.pribadi
Dok.pribadi
Buah naga dengan sirip sedikit ( kiri ) adalah buah naga putih. Sedang dengan sirip banyak ( kanan ) adalah buah naga merah. Sekalipun warna kulit merah, tetapi warna isinya berbeda.
Buah naga dengan sirip sedikit ( kiri ) adalah buah naga putih. Sedang dengan sirip banyak ( kanan ) adalah buah naga merah. Sekalipun warna kulit merah, tetapi warna isinya berbeda.
Keadaan seperti ini, sebenarnya bukan dialami oleh petani buah naga saja. Seperti yang pernah saya tulis, juga dialami petani apel, jeruk, kentang, sayur, bawang merah, dan buah lainnya. Termasuk juga padi.

Di sinilah perlunya peran pemerintah untuk membina petani agar tidak ikut-ikutan atau setidaknya perlunya peningkatan menejemen sederhana di tingkat petani, agar harga pupuk dan produksi tetap stabil. Dan, tentunya kesejahteraan petani tetap terjaga.

***

Sumber wawancara dan pengamatan: Bapak Harjuno, petani buah naga Desa Curah Jati dan beberapa petani dan pengepul (yang tidak mau disebut namanya) di sekitar Grajagan dan Purworejo, Banyuwangi Jawa Timur.

* Semua foto dokumen pribadi.