Mohon tunggu...
Ardi Bagus Prasetyo
Ardi Bagus Prasetyo Mohon Tunggu... Guru - Praktisi Pendidikan

Seorang Pengajar dan Penulis lepas yang lulus dari kampung Long Iram Kabupaten Kutai Barat. Gamers, Pendidikan, Sepakbola, Sastra, dan Politik

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Jatuh Bangun Berdirinya Gerakan Perempuan di Indonesia

29 Maret 2024   18:15 Diperbarui: 29 Maret 2024   18:16 78
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
(https://lakilakibaru.or.id/sejarah-gerakan-perempuan-di-dunia)

1. Kemunculan Gerakan Perempuan dan Misi Memperjuangkan Hak-Hak Hidup Perempuan

Gerakan perempuan di Indonesia telah mengalami evolusi yang panjang dan beragam sepanjang sejarah. Pada awalnya, gerakan perempuan di Indonesia dimulai sebagai bagian dari gerakan nasionalis yang berjuang untuk kemerdekaan dari penjajahan kolonial Belanda. Perempuan seperti Kartini menjadi tokoh sentral dalam perjuangan ini, memperjuangkan hak-hak pendidikan dan kebebasan bagi perempuan.

Setelah kemerdekaan Indonesia pada tahun 1945, gerakan perempuan mengalami perkembangan lebih lanjut, dengan organisasi-organisasi seperti Gerakan Wanita Indonesia (GERWANI) yang didirikan pada tahun 1950-an. Meskipun GERWANI secara aktif terlibat dalam perjuangan kemerdekaan, tetapi kemudian dianggap sebagai ancaman oleh pemerintahan Orde Baru dan dilarang pada tahun 1965.

Selama periode Orde Baru, gerakan perempuan mengalami tantangan besar karena pembatasan otoritarian terhadap kebebasan bersuara dan berkumpul. Namun, gerakan ini tetap hidup melalui organisasi non-pemerintah dan aktivis perempuan yang memperjuangkan hak-hak perempuan, termasuk hak kesehatan reproduksi, pendidikan, dan kesetaraan gender.

Setelah jatuhnya rezim Orde Baru pada tahun 1998, gerakan perempuan kembali mengalami kemajuan yang signifikan dengan semakin aktifnya partisipasi perempuan dalam politik dan munculnya organisasi-organisasi baru yang fokus pada isu-isu perempuan. Misalnya, Undang-Undang Kesetaraan Gender yang disahkan pada tahun 2004 merupakan salah satu tonggak penting dalam perjuangan kesetaraan gender di Indonesia.

Meskipun demikian, tantangan masih ada, terutama dalam hal diskriminasi gender, kekerasan terhadap perempuan, dan ketimpangan akses terhadap sumber daya. Gerakan perempuan terus berjuang untuk mencapai kesetaraan gender yang sejati dan memastikan bahwa suara dan kepentingan perempuan diakui dan dihormati dalam semua aspek kehidupan di Indonesia.

2. Latar Belakang Munculnya Gerakan Perempuan Di Indonesia

(https://premium.historia.id/article-premium/perempuan-di-masa-orde-baru)
(https://premium.historia.id/article-premium/perempuan-di-masa-orde-baru)

Gerakan perempuan di Indonesia memiliki latar belakang sejarah yang kaya dan kompleks, yang dipengaruhi oleh berbagai faktor politik, sosial, dan budaya. Salah satu faktor utama yang mempengaruhi munculnya gerakan perempuan adalah kondisi kolonialisme Belanda yang membatasi hak-hak perempuan dan memperlakukan mereka secara tidak adil. Pada masa kolonial, terutama pada abad ke-19, akses perempuan terhadap pendidikan terbatas dan mereka sering kali hanya dianggap sebagai penopang rumah tangga.

Pada awal abad ke-20, munculah tokoh-tokoh seperti Raden Ajeng Kartini yang memperjuangkan hak-hak perempuan, terutama hak untuk mendapatkan pendidikan yang setara dengan laki-laki. Kartini dan gerakan perempuan awal lainnya membuka jalan bagi kesadaran akan pentingnya pendidikan dan kesetaraan gender di kalangan perempuan Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun