Mohon tunggu...
Aqib Farooq Mir
Aqib Farooq Mir Mohon Tunggu... Penulis - Writer.

My name is Aqib Farooq from Occupied Kashmir India. Currently, I am residing in Aceh, Indonesia. I like writing about politics, geopolitics, history, Islam and economy.

Selanjutnya

Tutup

Keamanan

Palestine will be Free

16 Mei 2021   15:11 Diperbarui: 16 Mei 2021   15:19 148 2 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Palestine will be Free
Unsplash/Ahmed Abu Hameeda

Young man waves flag of Palestine.

Seperti kita ketahui bahwa Israel adalah negara kecil tapi menguasai dunia. Dalam artikel ini, saya akan menjelaskan beberapa fakta tentang sejarah dan bagaimana mengajarkan pelajaran kepada Israel.

Pertama kita akan membahas tentang "PERANG ENAM HARI".
Perang Enam hari adalah konflik berdarah antara Israel dan negara-negara Arab di Mesir, Yordania, dan Suriah.

Pada tanggal 5 Juni 1967, angkatan udara Israel memulai serangan wilayah di Mesir. Sayangnya, Mesir tidak siap dan tentara Mesir terkejut. Israel menggunakan 200 pesawat dan mereka menghancurkan 90 persen angkatan udara Mesir. Israel juga menyerang Yordania, Suriah dan Irak melenyapkan angkatan udaranya.

Itu adalah kemenangan besar bagi Israel. Pada 6 Juni, pilot Israel menguasai langit timur tengah.
Setelah mengalahkan empat negara Arab, Israel merebut Jalur Gaza, Semenanjung Sinai, Tepi Barat Sungai Jordan (termasuk Yerusalem Timur), dan Dataran Tinggi Golan. Antara 776 dan 983 orang Israel tewas dan 4.517 luka-luka. Lima belas tentara Israel ditangkap.
Korban orang Arab jauh lebih besar. Dikatakan bahwa 15.000 tentara tewas dan ribuan tentara Arab tewas.

Fakta bahwa Israel didukung oleh Amerika dan Inggris. Baik Inggris dan Amerika memberikan dukungan udara kepada Israel dalam perang ini. Amerika telah membantu miliaran dolar ke Israel untuk meningkatkan kekuatan militer mereka.

  Ini adalah tugas para pemimpin Muslim untuk bersatu melawan Israel. Turki mengatakan negara Muslim lain untuk membahas gagasan pengiriman pasukan internasional ke Yerusalem untuk melindungi Masjid Al Aqsa dan rakyat Palestina.

Semua negara Muslim mengutuk serangan Isreali terhadap Palestina.
Tapi slogan dan protes belaka tidak bisa menyelesaikan masalah apa pun. Sudah saatnya negara-negara Muslim mengirimkan tentaranya ke Palestina. Jika kali ini kami gagal melindungi Masjid Al Aqsa. Israel Akan Hancurkan Masjid Aqsa di Masa Depan.

  Ketika Muslim kembali ke agamanya dan diatur oleh Syariah, mereka akan bertemu dengan orang-orang Yahudi di medan perang secara langsung dan kemenangan akan jatuh ke tangan orang-orang beriman. Hadis dengan jelas mengatakan bahwa Nabi Muhammad (damai dan berkah Allah besertanya) berkata: "Jamnya tidak akan dimulai sampai orang Muslim melawan orang Yahudi dan membunuh mereka, sampai seorang Yahudi akan bersembunyi di balik batu atau pohon, dan batu atau pohon akan berkata, 'Wahai Muslim, hai hamba Allah, di sini ada seorang Yahudi di belakangku, datang dan bunuh dia!' kecuali duri kotak (al-gharqad), karena itu adalah salah satu pohon Yahudi. " Al-Bukhaari (2926) dan Muslim (2922)

Kami meminta God untuk mempercepat umat Islam kembali ke agama mereka dan memberi mereka sarana kemenangan. 

Mohon tunggu...

Lihat Konten Keamanan Selengkapnya
Lihat Keamanan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan