Mohon tunggu...
Aqib Farooq Mir
Aqib Farooq Mir Mohon Tunggu... Penulis - Writer.

My name is Aqib Farooq from Occupied Kashmir India. Currently, I am residing in Aceh, Indonesia. I like writing about politics, geopolitics, history, Islam and economy.

Selanjutnya

Tutup

Analisis

Genosida Perancis, Penindasan di Aljazair, dan Kebencian terhadap Nabi Muhammad Pbuh

30 Oktober 2020   22:11 Diperbarui: 30 Oktober 2020   22:15 280 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Genosida Perancis, Penindasan di Aljazair, dan Kebencian terhadap Nabi Muhammad Pbuh
Analisis Kotak Suara. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/GARRY LOTULUNG

Dalam artikel ini, Anda akan mempelajari bagaimana Prancis menginvasi Aljazair dan membunuh 1,5 juta Muslim di Aljazair.
Saat itu Senin, 14 Juni 1830. Ketika pasukan Prancis mendarat di Aljazair. Pemerintah Prancis mengirimkan 84 kapal besar dan 37.000 tentara yang terlatih. Saat pasukan Ottoman menyerang pasukan Perancis dengan tujuan untuk mendorong mereka kembali. Sayangnya, itu tidak cukup untuk mendorong mereka kembali dan karena daya tembak yang unggul menyebabkan kemenangan Prancis esai.

Pasukan Prancis terlibat dalam kejahatan yang mengerikan. Ribuan pria dan wanita Muslim telah disiksa, diperkosa, dianiaya, dibunuh di sel penjara. Setelah menyerang dan membunuh 1,5 juta Muslim termasuk pria, wanita dan anak-anak. Satu juta orang Kristen dari Prancis telah dikirim ke Aljazair untuk mengubah demografi Aljazair. Meski demikian, mereka berusaha membasmi budaya, sejarah, bahasa dan Islam dari Aljazair.

Saat Prancis merayakan kekalahan Nazi Jerman pada tahun 1945. Di sisi lain, pasukan Prancis sibuk membunuh dan memperkosa pengunjuk rasa perdamaian di Aljazair. Sekitar 45.000 Muslim Aljazair tewas di wilayah Setif, Guelma dan Kherrata. Mereka sejarawan menulis bahwa mereka bahkan tidak menyayangkan bayi dan wanita hamil.

Pada 17 Oktober 1961. Ketika orang Aljazair melakukan protes di Paris terhadap pendudukan Perancis dan genosida Perancis di Aljazair. Pasukan Prancis tanpa pandang bulu menewaskan 346 orang di tempat dan ribuan lainnya luka-luka. Bahkan sejarawan mengatakan bahwa penjajah Prancis melakukan 17 percobaan nuklir di gurun Sahara. Ribuan orang tewas akibat radiasi.
Ribuan artefak, buku, peta, emas, dan barang berharga telah dicuri oleh penjajah Prancis hingga kini belum dikembalikan ke Aljazair. Pemerintah Aljazair saat ini telah meminta ke Paris untuk mengembalikan mereka tetapi ditolak oleh Paris.

Prancis adalah negara rasis. Muslim di Prancis menghadapi prasangka dan diskriminasi setiap hari. Prancis sangat membenci Islam. Setiap jenis kesalahan disalahkan pada komunitas Muslim di Prancis.

Kami Muslim tidak merendahkan agama apapun karena itu dilarang dalam Islam. Meskipun, kartun Nabi Muhammad (SAW) diterbitkan di papan reklame di seluruh Perancis dan beberapa kartun dipasang di gedung-gedung untuk mengolok-olok agama Islam.

Indonesia adalah negara mayoritas muslim pertama di dunia. Sudah saatnya memboikot barang-barang Prancis di Indonesia untuk menekan Prancis agar meminta maaf atas tindakan penistaan ini.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Analisis Selengkapnya
Lihat Analisis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan