Mohon tunggu...
Apriliansyah
Apriliansyah Mohon Tunggu... Penulis

Jurnalis dan pecinta fotografi

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Melihat Harmoni Perayaan Imlek 2571 di Negeri Laskar Pelangi

26 Januari 2020   01:30 Diperbarui: 26 Januari 2020   04:58 1884 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Melihat Harmoni Perayaan Imlek 2571 di Negeri Laskar Pelangi
Vihara. (Koleksi Pribadi)

Tradisi Imlek diyakini membawa berkah bagi sebagian orang. Namun lebih dari sebuah tradisi Imlek telah mengakar menjadi kebudayaan lokal melalui proses akulturasi dalam waktu yang cukup lama secara turun temurun.

Salah seorang tokoh masyarakat Tionghoa di Kabupaten Belitung, Provinsi Kepulauan Bangka Belitung Ayie Gardiansyah menyatakan Imlek adalah tradisi masyarakat Tionghoa yang sudah berabad-abad dirayakan bahkan sebelum masehi.

Kemudian tradisi tersebut terus dilestarikan hingga sampai di era sekarang ini berkat perbedaan yang terus ditenun dengan benang toleransi dan pancasila.

Di Kabupaten Belitung sendiri atau lebih mahsyur dikenal dengan Negeri Laskar Pelangi, harmoni tersebut sudah terjalin sejak lama. Diperkirakan sejak zaman Panglima Cheng Ho (1403-1424) Imlek sudah menjadi perekat antara masyarakat lokal dan warga keturunan.

Contoh nyata terjalinnya harmoni tersebut nampak jelas terlihat, Ayie mencontohkan bagaimana dua tempat ibadah yang berbeda dapat dibangun dengan jarak yang saling berdekatan dan saling harmonis.

Di Kecamatan Sijuk sekitar 35 kilometer dari Kota Tanjung Pandan ada satu Kelenteng yang dinamai Kelenteng Hok Tek Ceng Sin dibangun pada tahun 1815 dan tidak jauh dari lokasi tersebut juga berdiri Masjid Al - Ikhlas yang dibangun dua tahun setelahnya yakni 1817.

Bahkan, Masjid Al- Ikhlas merupakan masjid tertua di Pulau Belitung menjadi pusat bagi para penyebar agama Islam di Pulau Belitung sejak dulu.

"Kita punya bukti nyata dan saksi bisu yakni Kelenteng dan Masjid yang ada di Sijuk," ujarnya.

Imlek diharapkan dapat dimaknai sebagai momentum untuk terus merawat kerukunan bangsa dan negara. Sehingga kedewasan sikap tersebut melahirkan kebaikan dan kebahagiaan bagi semua.

"Karena kita hidup dalam konteks kerukunan karena kita adalah masyarakat majemuk sehingga negara ini aman mari kita bangun kebersamaan dalam keberagaman," ujarnya pula.

Kue Keranjang, "Perekat" Keberagaman

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN