Mohon tunggu...
Apri susilawati
Apri susilawati Mohon Tunggu... IAIN PAREPARE

HI, Kenalkan nama saya Apri Susilawati, Kebangsaan: Indonesia, Pekerjaan: Mahasiswi, Hobby: Menulis, Membaca, Review, Tutorial Making. Nice to meet u guys...

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Industri Pariwisata dalam Menghadapi New Normal

13 Juli 2020   18:51 Diperbarui: 13 Juli 2020   18:55 57 5 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Industri Pariwisata dalam Menghadapi New Normal
ayobandung.com

Industri pariwisata kini siap melaksanakan kenormalan baru. Hal ini disampaikan Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif dalam sosialisasi Kenormalan Baru di Sektor Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

"Pandemi Covid-19 terjadi di seluruh dunia. Hal ini menyadarkan kita akan pentingnya penerapan kedisiplinan dalam aspek kebersihan, kesehatan, dan keselamatan yang membuat kita harus siap menghadapi normal baru," kata Wishnutama Kusubandio, Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif/Kepala Badan Pariwisata dan Ekonomi Kreatif.

Kepala Dinas Pariwisata dan Ekonomi Kreatif DKI Jakarta Cucu Ahmad Kurnia, melihat saat ini pihaknya sedang membuka secara bertahap sektor pariwisata dan ekonomi kreatif di Provinsi DKI Jakarta dengan menerapkan protokol kebersihan, kesehatan, dan keamanan yang ketat.

"Salah satunya adalah pemberlakuan kapasitas di masing-masing tempat wisata sebanyak 50% atau setengah dari kapasitas maksimal," kata Cucu Kurnia dalam keterangan yang diterima Kontan.o.id, Sabtu (20/6).

Beberapa masyarakat memiliki pandangan berbeda mengenai adanya New Normal, pasalnya daerah yang telah menerapkan Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) sebagian masyarakatnya belum menaati peraturan tersebut. Selain itu beberapa rangkaian lainnya yang seharusnya dilakukan sebelum menerapkan New Normal belum dilakukan oleh pemerintah, sehingga masyarakat merasa pemerintah kurang concern dalam menghadapi pandemi Covid-19 ini. 

Beberapa UMKM dan sektor pariwisata mengalami perubahan yang cukup signifikan selama pandemi ini terjadi, terlebih saat adanya New Normal. Kebijakan maupun tatanan New Normal telah dipersiapkan terutama pada sektor pariwisata yang nantinya akan beroperasi kembali dengan protokol khusus untuk new normal di sektor pariwisata. Dikutip dari katadata.co.id. Menteri Pariwisata dan Ekonomi Kreatif Wishnutama Kusubandio mengatakan bahwa penerapan new normal di sektor pariwisata telah disusun untuk nantinya akan diterapkan pada daerah yang telah dinyatakan siap, karena kesiapan daerah ialah salah satu faktor yang sangat penting.

Dalam hal ini Kementerian Pariwisata dan Ekonomi Kreatif telah menyusun program CHS (Cleanliness, Health and Safety) sebagai tatanan new normal di destinasi wisata dengan melibatkan para pelaku industri pariwisata dan ekonomi kreatif yang nantinya diharapkan pariwisata dapat produktif dan aman dari covid-19. 

Dikutip dari CNN Indonesia "Protokol ini akan melalui beberapa tahapan, mulai dari melakukan simulasi, lalu sosialisasi dan publikasi kepada publik, dan yang terakhir melakukan uji coba. Pelaksanaan tahapan-tahapan ini harus diawasi dengan ketat dan disiplin serta mempertimbangkan kesiapan daerah," kata Wishnutama dalam keterangannya di Jakarta, Jumat (29/5). Sehingga dalam pemberlakuan protokol ini dilakukan secara bertahap serta perlu adanya penelusuran secara berkelanjutan.

Dikutip dari detik.com, Presiden Joko Widodo meminta jajarannya untuk melakukan inovasi dan perbaikan di sektor pariwisata. Sehingga dengan adanya perubahan tren di pariwisata global saat ini diharapkan Indonesia mampu beradaptasi. Dalam hal ini perubahan tren di pariwisata akan bergeser ke alternatif liburan yang tidak banyak orang seperti solo travel tour, virtual tourism, serta staycation dimana isu health, hygiene, dan safety akan menjadi pertimbangan utama bagi wisatawan yang ingin berwisata. Kemudian bagi para pelaku industri pariwisata dan ekonomi kreatif harus betul-betul mengantisipasi dan tidak tergesa-gesa untuk membuka destinasi wisata agar tak ada lagi imported case yang dapat berdampak buruk pada citra pariwisata.

Dengan begitu belum ada kepastian kapan new normal akan diberlakukan, itu bergantung pada kondisi R0 (basic reproductive number, R-naught) atau potensi penularan covid-19 di bawah satu dan Rt (R effective) di bawah satu tiap daerah dan kesiapan masing-masing tiap daerah sesuai dengan standar operasional prosedur (SOP) yang ada. 

Dilansir dari bbc.com (per-Mei 2020), pemerintah menetapkan Provinsi Bali, Yogyakarta dan Kepulauan Riau menjadi proyek percontohan pertama penerapan protokol new normal dalam rangka pemulihan ekonomi di sektor pariwisata yang terpuruk akibat pandemi virus corona. Dalam hal ini perlu dilakukannya identifikasi daerah tujuan destinasi wisata yang sudah memiliki R0 di bawah satu, Rt di bawah satu sehingga pembukaan di sektor pariwisata dapat dilakukan secara bertahap.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x