Mohon tunggu...
Any Sukamto
Any Sukamto Mohon Tunggu... Penulis - Belajar dan belajar

Ibu rumah tangga yang berharap keberkahan hidup dalam tiap embusan napas.

Selanjutnya

Tutup

Hobi Pilihan

Hobi Harus Mempertaruhkan Nyawa? No Way!

13 Juni 2020   22:40 Diperbarui: 13 Juni 2020   22:30 98 20 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun


Pernahkah kita berpikir bahwa nyawa kita lebih murah dari harga seekor burung?

Inilah yang terjadi pada pria berusia 23 tahun asal Nusa Tenggara Timur, mengejar burung lovebird piaraannya yang lepas hingga nekat memanjat gardu tiang listrik PLN di kawasan Rungkut, Surabaya.

Entah apa yang jadi pertimbangannya, pagi itu nyawanya nyaris melayang demi burung yang harganya tak lebih mahal dari 100 ribu. Belum berhasil burung itu di dapat, ia malah tersengat aliran listrik dan mengalami luka bakar.

Perlu menjadi keprihatinan, ketika hobi justru menjadi sebab awal celaka. Apakah salah dengan hobinya? Tentu tidak!

Namun, yang perlu menjadi pertimbangan adalah melakukan hobi tersebut dengan risiko membahayakan keselamatan diri. Layaknya hobi yang lain, harusnya berdampak positif dan banyak unsur manfaat yang didapat, bukan malah membahayakan.

Demi hobi tetapi tidak berpikir panjang, celakalah yang akan di dapat. Seperti pemuda tadi, mengejar burung hingga menyebabkan nyawanya terancam.

SuaraSurabaya.net
SuaraSurabaya.net
Beruntungnya saat dia tersengat tidak jatuh ke tanah, salah satu kakinya masih tersangkut jadi hanya mengalami luka bakar. Jika saja dia sampai jatuh ke tanah dengan ketinggian lebih dari 4 meter, bisa kita bayangkan apa yang terjadi.

Hobi memelihara burung memang banyak digemari pria, tetapi bukan berarti wanita tidak suka. Saya dulu juga memelihara sepasang lovebird.

Waktu itu masih mahal, sepasang harganya bisa jutaan. Untungnya tidak beli sendiri, dibelikan saudara. Hehe.

Dari yang awalnya sepasang, lovebird yang saya pelihara sempat bertelur dan menetas hingga jadi 3 pasang. Lepas dari sangkar juga pernah, tetapi saya juga tidak serta merta mengejarnya sampai jauh.

Saya hanya mengikhlaskan, jika memang masih rezeki pasti burung itu kembali. Padahal dari menetas sampai bisa makan sendiri saya yang menyuapi, lho, bisa dibayangkan bagaimana sayangnya, seperti merawat anak sendiri kan?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Hobi Selengkapnya
Lihat Hobi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan