Mohon tunggu...
Anung Anindita
Anung Anindita Mohon Tunggu... seorang perempuan biasa yang berharap menjadi istimewa di mata Tuhan

twitter: @anunganinditaaa instagram: @anuuuung_

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Lagaknya "Mengglorifikasi" Kartini, Ihwal "Perempuan" Masih Dipertanyakan

25 Maret 2020   07:24 Diperbarui: 25 Maret 2020   11:30 50 3 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Lagaknya "Mengglorifikasi" Kartini, Ihwal "Perempuan" Masih Dipertanyakan
walpapercave.com

Salah satu cuitan di Twitter tentang perempuan membuat banyak orang gemas ingin menggertak marah. Di dalam cuitannya itu, dirinya memaparkan pengertian perempuan cerdas. Namun, pengertian tersebut nyatanya adalah penjelasan dengan analogi terburuk yang pernah ada. Begini dirinya mencuitkan kata-kata tersebut,

"Perempuan cerdas itu keren, tapi keren itu ndak bikin tytyd nga****. Dia pinter, tapi tidak dikejar-kejar pria. Pria pintar tidak menyukai perempuan cerdas, bukan karena takut, tapi karena ia lebih memilih perempuan sensual inner beauty jadinya minor beauty."

Dari sini terlihat bahwa masih saja ada pria yang merasa terancam dengan keberadaan perempuan cerdas. Segala cara ditampilkan, disuguhkan, disebarkan, dipromosikan agar perempuan cerdas memiliki stigma di mata masyarakat. Hal inilah faktor terbesar yang membuat perempuan cenderung enggan meskipun sebenarnya bisa menjadi cerdas.

Budaya serta doktrin agama menjadi landasan terkuat untuk menampilkan bahwa laki-laki harus berada setidaknya satu level di atas perempuan. Jika menilik soal keegoisan, semua orang, baik laki-laki maupun perempuan, sama-sama memiliki rasa egois. Lantas, mengapa keadaan harus menganggukkan hanya pada keegoisan laki-laki saja (?).

"Tapi, dalam agama saya, perempuan bak ladang bagi prianya, ada hadisnya."

Jangan menelan pernyataan di atas dengan menyetujui bahwa peran perempuan hanyalah menerima seperti halnya ladang yang menurut saja saat disebar bibit apa pun. 

Pernyataan tersebut lebih dari sekadar sederhana, maknanya perlu dikaji lebih lanjut. Peran laki-laki dalam agama Islam memang esensial, tetapi perempuan melengkapi. Seperti halnya nakhoda yang diibaratkan laki-laki dan awaknya adalah perempuan, bukan berarti nakhoda bisa menjalankan kapal dengan hanya berpedoman keinginannya sendiri saja. Pendapat, masukan dari awak merupakan pertimbangan yang penting untuk diolah menjadi sebuah keputusan menentukan arah.

Nah, jadi jelas ya bahwa perempuan cerdas tidak ditentukan oleh kemampuannya atau ahli tidaknya ia menarik perhatian laki-laki. Pun tidak semua laki-laki "takut" dengan perempuan cerdas. Segalanya perlu keseimbangan yang didapat dari kesepakatan atas penghargaan terhadap diri tanpa merendahkan satu dengan yang lainnya.

Selain itu, masih kasus di Twitter, akun bernama Vincent Candra menyampaikan cuitannya dengan penuh rasa bangga atas unggahan salah satu akun seorang perempuan. Diawali dengan salah satu perempuan tersebut mengunggah gambar sambil menuliskan caption berikut.

"Pokoknya mau bikin mantan-mantanku menyesal. Tunggu saja pembalasanku."

Unggahan itu tampaknya membuat jari-jari Vincent tergerak berkomentar jahat seperti berikut ini.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN