Mohon tunggu...
Ansarullah Lawi
Ansarullah Lawi Mohon Tunggu... Dosen - Program Studi Teknik Industri Institut Teknologi Batam (ITEBA)

Pengampu Matakuliah Perancangan Produk dan Technopreneurship, Peneliti Ergonomi dan Lingkungan, Pengamat Politik, Pemerhati Pendidikan di Era Digitalisasi, Penggemar Desain Grafis, dll Semuanya dicoba untuk dirangkum dalam beberapa tulisan blog. Stay Tune! (^_^)v

Selanjutnya

Tutup

Artificial intelligence Artikel Utama

Transformasi Desain Produk Berbasis Big Data dan AI

18 Mei 2024   08:45 Diperbarui: 28 Mei 2024   10:01 192
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi produk berbasis AI. (Sumber: shutterstock via kompas.com) 

Desain produk modern kini semakin bergantung pada big data dan kecerdasan buatan (AI) untuk menciptakan produk yang memenuhi kebutuhan pengguna secara lebih personal dan efisien. Artikel ini mengulas bagaimana teknologi ini mentransformasi proses desain produk.

Dalam era digital saat ini, perkembangan teknologi seperti big data dan kecerdasan buatan (AI) telah membawa perubahan besar dalam berbagai industri, termasuk desain produk. Produk modern harus memenuhi kebutuhan pengguna yang semakin beragam dan personal. 

Metode desain tradisional sering kali tidak mampu mengatasi tantangan ini karena subjektivitas yang tinggi dan keterbatasan dalam jangkauan survei serta kurangnya data real-time. Namun, kemajuan dalam big data dan AI menawarkan solusi yang revolusioner.

Mengapa Big Data dan AI Penting dalam Desain Produk?

Illustrasi desain produk berbasis AI (Sumber: ideogram.ai)
Illustrasi desain produk berbasis AI (Sumber: ideogram.ai)

Seiring dengan meningkatnya standar hidup, produk modern harus mampu memenuhi kebutuhan pengguna yang semakin beragam dan personal. Metode desain tradisional sering kali kurang mampu mengakomodasi kebutuhan ini karena beberapa alasan. 


Pertama, metode ini sangat subjektif, sering kali bergantung pada pengalaman dan intuisi desainer atau ahli, yang dapat berisiko dan sulit diinterpretasikan. 

Kedua, survei tradisional memiliki jangkauan yang terbatas dan memerlukan waktu serta tenaga yang besar untuk mengumpulkan data. 

Ketiga, data yang dikumpulkan secara manual sering kali tidak dapat diperbarui secara real-time, yang menjadi kendala dalam era yang serba cepat ini.

Namun, dengan kemajuan teknologi big data dan AI, kita dapat mengatasi berbagai kendala tersebut. Big data dalam siklus hidup produk mencakup informasi berharga seperti preferensi pelanggan, permintaan pasar, evaluasi produk, dan tampilan visual. 

Ulasan produk online, misalnya, mencerminkan evaluasi dan kebutuhan pelanggan, sementara gambar produk mengandung informasi tentang bentuk, warna, dan tekstur yang dapat menginspirasi desainer untuk menghasilkan skema desain awal atau bahkan gambar produk baru.

Proses Desain Produk Berbasis Big Data dan AI

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Artificial intelligence Selengkapnya
Lihat Artificial intelligence Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun