Mohon tunggu...
Ansarullah Lawi
Ansarullah Lawi Mohon Tunggu... Dosen - Program Studi Teknik Industri Institut Teknologi Batam (ITEBA)

Pengampu Matakuliah Perancangan Produk dan Technopreneurship, Peneliti Ergonomi dan Lingkungan, Pengamat Politik, Pemerhati Pendidikan di Era Digitalisasi, Penggemar Desain Grafis, dll Semuanya dicoba untuk dirangkum dalam beberapa tulisan blog. Stay Tune! (^_^)v

Selanjutnya

Tutup

Healthy Artikel Utama

Pentingnya Ergonomi Dapur untuk Kesehatan dan Kesejahteraan

17 Mei 2024   20:33 Diperbarui: 18 Mei 2024   07:46 520
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi bak cuci piring, mencuci sayuran di bak cuci piring. (Sumber: PEXELS/KAROLINA GRABOWSKA via kompas.com)

Di tengah kesibukan kita sehari-hari, dapur menjadi salah satu ruangan paling penting dalam rumah. Menghabiskan waktu berjam-jam di dapur untuk menyiapkan makanan bagi keluarga bisa menjadi pengalaman yang menyenangkan.

Namun tanpa disadari, aktivitas ini bisa berdampak negatif pada kesehatan kita jika tidak dilakukan dengan benar. Salah satu cara untuk memastikan kita tetap sehat dan aman saat berada di dapur adalah dengan memahami konsep ergonomi dapur.

Ergonomi dapur bukan hanya tentang membuat dapur terlihat rapi dan indah, tetapi juga tentang bagaimana tata letak dan alat-alat dapur dapat dirancang untuk memaksimalkan efisiensi dan meminimalkan risiko cedera. 

Ketika dapur dirancang dengan mempertimbangkan ergonomi, kita bisa mengurangi stres fisik pada tubuh kita, menghindari cedera, dan meningkatkan kenyamanan saat memasak.

Tata Letak Dapur yang Ergonomis

Salah satu konsep penting dalam ergonomi dapur adalah tata letak dapur yang baik. Tata letak yang baik bisa membuat pergerakan di dapur lebih efisien dan mengurangi kelelahan. 


Salah satu konsep yang sering digunakan adalah "segitiga kerja dapur" yang menghubungkan tiga area penting: kompor, wastafel, dan lemari es. 

Ketiga area ini harus ditempatkan sedemikian rupa sehingga meminimalkan jarak dan jumlah langkah yang diperlukan saat memasak.

Namun, segitiga kerja dapur ini tidak selalu cukup. Penting juga untuk mempertimbangkan bentuk dapur itu sendiri. 

Ada beberapa bentuk dapur yang umum digunakan, seperti dapur satu dinding, dapur koridor, dapur berbentuk L, U, dan dapur dengan pulau. Setiap bentuk memiliki kelebihan dan kekurangan tergantung pada ukuran ruang dan kebutuhan pengguna.

Ketinggian dan Penempatan Permukaan Kerja

Selain tata letak, ketinggian dan penempatan permukaan kerja juga sangat penting. Permukaan kerja yang terlalu tinggi atau terlalu rendah bisa menyebabkan postur tubuh yang tidak alami dan meningkatkan risiko cedera muskuloskeletal. Untuk menghindari hal ini, permukaan kerja harus disesuaikan dengan tinggi badan pengguna. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Healthy Selengkapnya
Lihat Healthy Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun