Mohon tunggu...
Annisa Putri Hariyanto
Annisa Putri Hariyanto Mohon Tunggu... Programmer - Laboratory Assistant at Lembaga Pengembangan Komputerisasi Universitas Gunadarma

I am a third year student now at Gunadarma University majoring in Information System.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Dinamika Kesetaraan Gender: Membangun Masyarakat yang Adil

19 Januari 2024   13:48 Diperbarui: 21 Januari 2024   23:11 196
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Pentingnya kesetaraan gender telah menjadi fokus utama yang tidak dapat diabaikan dalam evolusi masyarakat kontemporer. Meskipun perempuan dan laki-laki telah berkontribusi secara setara dalam berbagai bidang,  selalu saja beribu tantangan yang terus menerus menghadang di jalur menuju kesetaraan hak dan peluang. Dalam tulisan ini, kita akan menyelami secara lebih mendalam dinamika kesetaraan gender, mengupas berbagai tantangan yang masih dihadapi, merayakan pencapaian dan perubahan positif, serta mengeksplorasi perjalanan yang masih harus dihadapi untuk membentuk masyarakat yang adil bagi semua jenis kelamin. Ayo kita memahami dengan lebih mendalam topik ini, bagaimana kita bersama-sama dapat membentuk masyarakat yang menghargai setiap kontribusi tanpa memandang jenis kelamin. 

Dinamika Kesetaraan Gender

Menurut lampiran Inpres No.9 Tahun 2000, menyatakan keadilan gender adalah suatu proses untuk menjadi adil terhadap laki-laki dan perempuan.  Hal ini bukan hanya isu yang harus diperjuangkan oleh individu atau kelompok tertentu, tetapi menjadi tanggung jawab bersama untuk menciptakan masyarakat yang adil dan inklusif.

Penting untuk menyadari bahwa kesetaraan gender tidak hanya sebatas pada upaya menegakkan hak-hak perempuan, melainkan juga melibatkan pemberdayaan laki-laki dan perempuan secara seimbang. Membangun pemahaman bersama tentang kesetaraan gender dapat membawa perubahan positif dalam perilaku dan pandangan masyarakat terhadap peran gender.  

Dalam konteks pembangunan, kesetaraan gender memegang peran strategis. Saat laki-laki dan perempuan memiliki akses yang setara terhadap sumber daya dan peluang, produktivitas masyarakat dapat meningkat secara signifikan. Selain itu, upaya pencegahan terhadap diskriminasi gender dapat menciptakan lingkungan yang mendukung kreativitas dan inovasi dari seluruh anggota masyarakat.  Di Indonesia, kesetaraan gender telah menjadi salah satu agenda pembangunan nasional. Hal ini ditegaskan dalam Undang-Undang Nomor 39 Tahun 1999 tentang Hak Asasi Manusia dan Undang-Undang Nomor 7 Tahun 1984 tentang Pengesahan Konvensi Penghapusan Segala Bentuk Diskriminasi Terhadap Perempuan. 


Tantangan yang Kompleks 

Perjalanan menuju kesetaraan gender tak terlepas dari tantangan-tantangan kompleks yang memerlukan perhatian mendalam. Diskriminasi gender, stereotip, dan norma-norma sosial yang tertanam kuat masih menjadi penghalang utama. Perbedaan akses terhadap pendidikan, pekerjaan, dan layanan kesehatan antara laki-laki dan perempuan seringkali memperkuat ketidaksetaraan yang ada. Selain itu, kekerasan berbasis gender, baik di ruang publik maupun swasta, terus mengancam hak-hak dasar perempuan. Kemudian, masih adanya budaya patriarki yang masih kuat di masyarakat dimana budaya ini menempatkan laki-laki sebagai superior dan perempuan sebagai inferior di berbagai bidang. 

Oleh karena itu, sangat penting untuk mengidentifikasi dan memahami setiap tantangan ini secara merinci, sehingga tindakan konkret dapat diambil untuk mengatasi akar permasalahan dan merancang kebijakan yang bersifat inklusif. 

Prestasi dan Perubahan Positif

Meskipun demikian, perjalanan menuju kesetaraan gender juga disertai dengan sejumlah pencapaian dan perubahan positif. Wanita telah menunjukkan keberanian dan ketekunan dalam mengatasi tantangan untuk mengembangkan karier mereka di berbagai sektor. Keterlibatan aktif perempuan dalam dunia politik dan kepemimpinan terus meningkat, membuktikan bahwa kesetaraan gender bukan hanya sekadar impian, melainkan sebuah kenyataan yang dapat terwujud. Berbagai inisiatif perubahan, yang berasal dari berbagai lapisan masyarakat termasuk masyarakat sipil, sektor swasta, dan pemerintah, memberikan gambaran bahwa momentum perubahan menuju kesetaraan gender sedang dipercepat. Dengan demikian, meskipun masih ada tantangan yang perlu diatasi, namun ada harapan bahwa upaya bersama dari berbagai pihak akan terus mendorong kemajuan menuju masyarakat yang lebih inklusif dan setara. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun