Mohon tunggu...
Anjani Viani Lestari Putri
Anjani Viani Lestari Putri Mohon Tunggu... Lainnya - Love yourself

Bismillahirrahmanirrahim

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas

Pandemi Covid-19

10 Maret 2021   19:01 Diperbarui: 10 Maret 2021   19:19 56 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Penyakit Coronavirus 2019 merupakan penyakit menular yang disebabkan oleh sindrom pernafasan akut parah coronavirus 2. Kasus pertama teridentifikasi di Wuhan, China, pada Desember 2019. Sejak itu, penyakit ini menyebar ke seluruh dunia, menyebabkan pandemi yang terus berlanjut.

Gejala COVID-19 bervariasi, tetapi sering kali termasuk demam, batuk, kelelahan, kesulitan bernapas, dan hilangnya penciuman dan rasa. Gejala mulai satu hingga empat belas hari setelah terpapar virus. Dari orang-orang yang mengalami gejala yang nyata, sebagian besar mengalami gejala ringan hingga sedang, sementara 14% mengalami gejala parah, dan 5% menderita gejala kritis. Orang tua lebih cenderung mengalami gejala yang parah. 

Setidaknya sepertiga dari orang yang terinfeksi virus tetap tidak menunjukkan gejala dan tidak menunjukkan gejala yang nyata kapan pun, tetapi mereka masih dapat menyebarkan penyakit. Beberapa orang terus mengalami berbagai efek --- dikenal sebagai COVID panjang --- selama berbulan-bulan setelah pemulihan, dan kerusakan organ telah diamati. Studi multi-tahun sedang dilakukan untuk menyelidiki lebih lanjut efek jangka panjang dari penyakit ini. 

Tetesan kecil dan aerosol yang mengandung virus dapat menyebar dari hidung dan mulut orang yang terinfeksi saat mereka bernapas, batuk, bersin, bernyanyi, atau berbicara. Orang lain terinfeksi jika virus masuk ke mulut, hidung, atau mata mereka. Virus juga dapat menyebar melalui permukaan yang terkontaminasi, meskipun ini tidak dianggap sebagai jalur utama penularan. tetapi infeksi terutama terjadi ketika orang berada di dekat satu sama lain dalam waktu yang cukup lama. 

Orang yang terinfeksi dapat menularkan virus ke orang lain hingga dua hari sebelum mereka sendiri menunjukkan gejala, begitu pula orang yang tidak mengalami gejala. Orang tetap menular hingga sepuluh hari setelah timbulnya gejala dalam kasus sedang dan hingga 20 hari dalam kasus yang parah.

Beberapa metode pengujian telah dikembangkan untuk mendiagnosis penyakit tersebut. Metode diagnostik standar adalah dengan mendeteksi asam nukleat virus dengan reaksi berantai polimerase transkripsi balik secara real-time, amplifikasi yang dimediasi transkripsi, atau dengan amplifikasi isotermal bermediasi loop dari usap nasofaring.

Tindakan pencegahan meliputi jarak fisik atau sosial, karantina, ventilasi ruangan dalam ruangan, menutupi batuk dan bersin, mencuci tangan, dan menjauhkan tangan yang tidak dicuci dari wajah. Penggunaan masker atau penutup wajah telah direkomendasikan di tempat umum untuk meminimalkan risiko penularan. Beberapa vaksin telah dikembangkan dan beberapa negara telah memulai kampanye vaksinasi massal.
Meskipun pekerjaan sedang dilakukan untuk mengembangkan obat yang menghambat virus, pengobatan utama saat ini masih bergejala. Penatalaksanaan melibatkan pengobatan gejala, perawatan suportif, isolasi, dan tindakan eksperimental.

Tanda dan gejala
Sebab
COVID-19 disebabkan oleh infeksi strain virus coronavirus 2 sindrom pernapasan akut yang parah.

Penularan
Penyakit Coronavirus 2019 COVID-19 menyebar dari orang ke orang terutama melalui jalur pernapasan setelah orang yang terinfeksi batuk, bersin, bernyanyi, berbicara atau bernapas. Infeksi baru terjadi ketika partikel yang mengandung virus yang dihembuskan oleh orang yang terinfeksi, baik tetesan pernapasan atau aerosol, masuk ke mulut, hidung, atau mata orang lain yang melakukan kontak dekat dengan orang yang terinfeksi. Selama penularan dari manusia ke manusia, rata-rata 1000 virus SARS-CoV-2 yang menular diperkirakan memulai infeksi baru.

Semakin dekat orang berinteraksi, dan semakin lama mereka berinteraksi, semakin besar kemungkinan mereka menularkan COVID-19. Jarak yang lebih dekat dapat melibatkan tetesan dan aerosol yang lebih besar, sedangkan jarak yang lebih jauh hanya melibatkan aerosol. Kepentingan relatif dari tetesan yang lebih besar dan aerosol tidak jelas pada November 2020; Namun, virus tidak diketahui menyebar antar ruangan dalam jarak yang jauh seperti melalui saluran udara. Penularan melalui udara terutama dapat terjadi di dalam ruangan, di lokasi berisiko tinggi

Meskipun dianggap mungkin, tidak ada bukti langsung dari virus yang ditularkan melalui kontak kulit.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan