Mohon tunggu...
Veeramalla Anjaiah
Veeramalla Anjaiah Mohon Tunggu... Administrasi - Wartawan senior

Wartawan senior

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Kontroversi Seputar Diplomat Pakistan di Spanyol

13 November 2023   10:51 Diperbarui: 13 November 2023   18:54 125
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Diplomat Pakistan Mirza Salman Baig. | Sumber: organiser.org

Oleh Veeramalla Anjaiah

Pakistan terkenal sering melecehkan dan mengintimidasi warga negaranya sendiri yang menetap di luar negeri. Baru-baru ini, sebuah kasus terungkap di Barcelona, Spanyol. Komunitas Pakistan di Barcelona telah menyuarakan ketidakpuasannya terhadap mantan Konsulat Jenderal Pakistan Barcelona yang menjabat pada tahun 2019-2022 dan Duta Besar Pakistan atas cara seorang jurnalis Pakistan, yang kritis terhadap mereka, dimasukkan dalam daftar hitam dan paspornya disita, lapor situs geo-politik.eu baru-baru ini.

Konsul Jenderal (CG) diduga terlibat korupsi di KJP, termasuk perekrutan staf lokal. Ia diketahui berlatar belakang Angkatan Darat dan diduga pernah bekerja di lembaga pelatihan Intelijen Antar Negara (ISI).

Menurut geo-politik.eu, kontroversi ini meletus pada bulan September 2023 ketika jurnalis asal Spanyol yang berbasis di Spanyol, yang menyoroti praktik korupsi CG, melakukan perjalanan ke Pakistan. 

Badan Investigasi Federal (FIA) Pakistan menggerebek rumahnya dua kali dan ia pun terpaksa memberikan surat permintaan maaf, tampaknya atas perintah CG. Kemudian jurnalis tersebut dimasukkan ke dalam daftar hitam dan paspornya disita. Ia saat ini terjebak di Pakistan dan berusaha untuk mengumpulkan dukungan untuknya.

Banyak anggota masyarakat sipil di Pakistan termasuk beberapa jurnalis telah secara terbuka menyatakan dukungannya dan mengutuk penyalahgunaan lembaga-lembaga negara Pakistan oleh pejabat pemerintah yang berkuasa, yaitu Angkatan Darat dan ISI. CG, yang saat ini menjabat sebagai Duta Besar Pakistan ke Oman, mengunjungi Barcelona beberapa waktu lalu, di mana ia terlibat pertengkaran dan menggunakan kata-kata kasar yang kembali membuat marah masyarakat.

CG baru Mirza Salman Baig yang menggantikannya pada Januari 2022 pun tak kalah merepotkan dari pendahulunya. Pada bulan Juni 2022, kontroversi pertama kali muncul ketika seorang staf perempuan lokal, seorang warga negara Pakistan, melaporkan pengaduan pelecehan seksual terhadap dirinya kepada polisi setempat, Duta Besar Pakistan dan Kementerian Luar Negeri Pakistan. Wanita itu bekerja sebagai sekretaris pribadinya.

"Sebagai tindakan balas dendam, CG menghentikan layanannya dengan alasan perilaku tidak pantas. Meskipun tidak ada bukti nyata yang menentang CG, Duta Besar Pakistan dalam mode pengendalian kerusakan segera merekomendasikan pengembalian CG; kemudian ia dicopot dari jabatannya pada September 2022 dan dipanggil kembali ke Islamabad," lapor situs berita rtvonline.com.

Konsul Jenderal Pakistan di Barcelona Murad Wazir (kanan) berpose dengan Gubernur Catalunya Carlos Prieto Gomez. | Sumber: thediplomaticinsight.com
Konsul Jenderal Pakistan di Barcelona Murad Wazir (kanan) berpose dengan Gubernur Catalunya Carlos Prieto Gomez. | Sumber: thediplomaticinsight.com

Ada juga kontroversi lainnya. Pada bulan Maret 2021, seorang warga negara Pakistan yang tinggal di Spanyol, karena muak dengan kekejaman yang dilakukan otoritas Pakistan terhadap dirinya dan keluarganya, mencoba membakar dirinya sendiri di depan Konsulat Pakistan di Barcelona. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun