Mohon tunggu...
Anggoro Abiyyu Ristio Cahyo
Anggoro Abiyyu Ristio Cahyo Mohon Tunggu... Mahasiswa - Pengamat

Follow our Ig: @anggoroabiyyu

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Gelombang Baru Pendidikan Kritis di Era Digital

24 Februari 2024   07:07 Diperbarui: 24 Februari 2024   07:18 80
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: @anggoroabiyyu

Di tengah gempuran informasi yang tak terbendung di era digital, muncul kebutuhan mendesak untuk mengasah kemampuan berpikir kritis. Generasi saat ini, lebih dari sebelumnya, harus dilengkapi dengan alat intelektual untuk memilah informasi yang benar dari yang salah, yang bermanfaat dari yang menyesatkan.

Pendidikan kritis di era digital bukan hanya tentang mengajarkan fakta atau pengetahuan murni; ini tentang membentuk individu yang mampu bertanya, menganalisis, dan mempertanyakan informasi yang mereka terima setiap hari. Dengan kemajuan teknologi yang cepat, siswa perlu diajarkan cara membedakan antara sumber yang kredibel dan yang tidak, serta memahami bagaimana data dan statistik dapat dimanipulasi untuk menyajikan narasi tertentu.

Lebih jauh, pendidikan harus mengajarkan nilai-nilai empati dan etika digital, mempersiapkan siswa tidak hanya untuk menjadi konsumen informasi yang cerdas, tetapi juga partisipan yang bertanggung jawab dalam diskursus digital. Ini termasuk pengenalan terhadap etika di balik berbagi informasi, menghargai privasi orang lain, dan memahami dampak dari cyberbullying.

Pendidikan kritis juga harus merangkul teknologi, bukan menghindarinya. Dengan mengintegrasikan alat-alat digital ke dalam kurikulum, guru dapat memberikan contoh nyata dari bagaimana informasi disajikan dan dibagikan secara online, serta cara-cara kritis dalam menginterpretasikannya. Ini termasuk penggunaan platform media sosial sebagai kasus studi untuk menganalisis berita dan informasi, serta penggunaan software dan aplikasi untuk mengembangkan keterampilan pemecahan masalah.

Revolusi pendidikan ini membutuhkan perubahan mindset dari semua pihak terkait, mulai dari pembuat kebijakan, pendidik, hingga orang tua. Pembelajaran kritis di era digital bukan lagi pilihan, tetapi kebutuhan yang mendesak untuk menyiapkan generasi yang tidak hanya bertahan, tapi juga berkembang di tengah kompleksitas informasi masa kini.

Dengan pendekatan baru ini, kita dapat mengharapkan munculnya generasi baru yang tidak hanya cakap secara digital, tetapi juga cerdas, empatik, dan etis dalam berinteraksi dalam dunia maya. Mereka akan menjadi arsitek perubahan sosial yang positif, membawa kita ke era informasi yang lebih terang dan berkelanjutan.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun