Mohon tunggu...
Anggoro Abiyyu Ristio Cahyo
Anggoro Abiyyu Ristio Cahyo Mohon Tunggu... Mahasiswa - Pengamat

Follow our Ig: @anggoroabiyyu

Selanjutnya

Tutup

Artificial intelligence Pilihan

Menyelami Kedalaman Kecerdasan Buatan, Antara Mimpi dan Kenyataan

25 Februari 2024   06:27 Diperbarui: 25 Februari 2024   06:48 47
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Sumber: @anggoroabiyyu

Dalam beberapa dekade terakhir, kecerdasan buatan (AI) telah berubah dari sekedar fantasi ilmiah menjadi kenyataan yang mempengaruhi hampir setiap aspek kehidupan kita. Dari asisten virtual di ponsel cerdas hingga sistem rekomendasi yang memprediksi preferensi kita, AI telah menjadi bagian integral dari kehidupan sehari-hari. Namun, seiring dengan kemajuan ini, muncul pertanyaan penting tentang masa depan AI dan dampaknya terhadap manusia. 

Salah satu mimpi terbesar dalam pengembangan AI adalah penciptaan kecerdasan umum buatan. Sebuah sistem yang tidak hanya mampu melakukan tugas-tugas khusus dengan efisiensi yang luar biasa, tetapi juga memiliki kemampuan berpikir dan memahami dunia secara holistik, mirip dengan manusia. Mimpi ini membawa potensi untuk merevolusi berbagai bidang, dari penemuan obat baru hingga solusi untuk perubahan iklim. Namun, AGI juga menghadirkan tantangan etis dan filosofis yang mendalam, termasuk risiko kehilangan kontrol atas teknologi yang kita ciptakan.

Di sisi lain, kenyataan AI saat ini lebih terbatas. Kebanyakan sistem yang kita sebut "AI" adalah contoh dari kecerdasan buatan sempit (narrow AI), dirancang untuk melakukan tugas-tugas spesifik seperti pengenalan wajah, terjemahan bahasa, atau analisis data. Meskipun kemampuannya meningkat dengan cepat, narrow AI masih jauh dari AGI. Ini mengingatkan kita bahwa, sementara AI dapat melakukan tugas-tugas tertentu dengan cara yang menyerupai kecerdasan manusia, ia masih tidak memiliki pemahaman atau kesadaran diri.

Kemajuan AI juga memunculkan pertanyaan etis dan sosial yang signifikan. Misalnya, penggunaan AI dalam pengawasan dan keputusan hukum dapat mengancam privasi dan keadilan. Automasi pekerjaan oleh AI menimbulkan kekhawatiran tentang pengangguran dan ketimpangan ekonomi. Oleh karena itu, penting untuk mengembangkan kebijakan dan standar etis yang akan mengatur pengembangan dan penerapan AI, memastikan bahwa teknologi ini digunakan untuk kebaikan bersama, tanpa mengorbankan hak-hak dan kesejahteraan manusia.

Dalam menjelajahi mimpi dan kenyataan AI, kita harus menemukan keseimbangan antara memanfaatkan potensi teknologi ini untuk kemajuan manusia dan mengatasi risiko serta tantangan etis yang dihadirkannya. Dialog antar disiplin ilmu, termasuk ilmu komputer, etika, filosofi, dan ilmu sosial, akan menjadi kunci dalam memastikan bahwa AI berkembang dengan cara yang bertanggung jawab dan berkelanjutan, mendukung visi masa depan yang inklusif dan adil bagi semua.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Artificial intelligence Selengkapnya
Lihat Artificial intelligence Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun