Mohon tunggu...
andry natawijaya
andry natawijaya Mohon Tunggu... apa yang kutulis tetap tertulis..

yang enteng-enteng aja...

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Cara Cerdas Waspada terhadap Corona Tanpa Rasa Cemas

16 Maret 2020   10:00 Diperbarui: 17 Maret 2020   10:02 119 11 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cara Cerdas Waspada terhadap Corona Tanpa Rasa Cemas
Ilustrasi: sunlife.co.id

"Ketika kau kembali kita akan menikah." Demikian ucap seorang pria selaku tunangan dari salah satu perawat di Tiongkok yang akan menuju kota Wuhan untuk turut membantu merawat pasien wabah COVID-19 atau lebih populer  disebut virus Corona.

Perawat tersebut bernama Wang Li, sebelum berangkat Wang Li berpamitan dengan tunangannya, dalam kondisi darurat semacam ini dapat dikatakan Wang Li selaku tenaga kesehatan menjalankan tugas kemanusiaan berikut tugas negara.

Cuplikan kisah romantis tersebut lantas ditayangkan oleh China Central Television, seolah menjadi drama di tengah persoalan besar yang menyangkut banyak jiwa umat manusia.

Wuhan, ibu kota provinsi Hubei menjadi sorotan dunia seiring merebaknya kasus virus Corona. Kota dengan populasi sekitar 18 juta jiwa tersebut ramai diberitakan karena infeksi virus yang menyerang fungsi pernafasan tersebut menyebar luas serta memakan korban jiwa.

Tak hanya Republik Rakyat Tiongkok, virus Corona pun dengan cepat menyebar ke berbagai negara. Satu per satu kasus Corona teridentifikasi, terutama di kawasan Asia Timur, kemudian mewabah ke Eropa yang saat ini menjadi pusat pandemi Corona.

Ilustrasi: xinhuanet.com
Ilustrasi: xinhuanet.com
Persoalan wabah semacam virus Corona tidak hanya menjadi persoalan kesehatan semata, dampak dari virus ini telah meluas menjadi persoalan sosial dan juga ekonomi.

Bagaimana tidak, suatu lingkungan perkotaan seperti Wuhan mendadak menjadi terisolasi sehingga kehidupan keseharian masyarakatnya seakan lumpuh. Kemudian kondisi ini meluas ke daerah lain di Tiongkok.

Perekonomian Tiongkok yang selama ini sudah menjadi raksasa ekonomi di dunia tentu sangat terpukul karena kasus virus Corona.

Akibatnya secara lebih luas aktivitas bisnis dan ekonomi global  terpengaruh karena peran Tiongkok selaku negara besar sedang sibuk mengatasi masalah di dalam negerinya.

Disinyalir kerugian global dari kasus Corona akan mencapai $ 570 Miliar atau 0,7% dari GDP global. Jumlah yang sangat besar.

Ilustrasi: english.cctv.com
Ilustrasi: english.cctv.com
Tercatat virus Corona sudah menyebar ke 153 negara di berbagai benua, dengan jumlah kasus korban terinfeksi sebanyak 157.1144, 5.839 diantaranya meninggal (data per 15 Maret 2020).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x