Mohon tunggu...
Andrean Masrofie
Andrean Masrofie Mohon Tunggu... Mahasiswa S1 Universitas Nurul Jadid

Bergerak Dalam Lingkup Organisasi (Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia) PMII Universitas Nurul Jadid

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Budaya Modern dan Pudarnya Spritualisme

28 April 2020   21:41 Diperbarui: 28 April 2020   21:57 21 0 0 Mohon Tunggu...

Seiring berkembangnya zaman, budaya modern yang berkembang dikalangan masyarakat dengan pola kehidupan yang mewah dan penuh kesenangan kian semakin merebak, tanpa di sadari hal tersebut berdampak terhadap kehidupan spritualitas agama khususnya Islam.


Budaya merupakan cara hidup, dan kebiasaan, yang dimiliki suatu kelompok tertentu atau masyarakat. Tentu di setiap daerah memiliki budaya berbeda, sesuai dengan letak geografis dan pola kehidupannya. Selain itu, budaya mencangkup Seluruh aspek kehidupan manusia termaksuk di dalamya agama.


Relasi agama dan budaya, merupakan suatu  keniscayaan dalam masyarakat yang majemuk. pasalnya sebelum penyebaran agama di tanah Jawa, masyarakat sudah terlebih dahulu hidup dengan kepercayaannya, semisal mensakralkan pohon, batu atau benda-benda keramat lainya.


Dengan demikian, Islam yang di bawah walisongo ke tanah jawa, masuk dengan memberi pemahaman melalui budaya lokal masyarakat, yang perlahan-lahan di susupi nilai-nilai keislaman. Meskipun membutuhkan waktu yang cukup lama, penyebaran Islam berjalan secara damai.


Sunan Kalijogo, salah satu wali yang menyiarkan Islam menggunakan pendekatan budaya. Cara ini dilakukan agar Islam dapat di terima tanpa harus menggunakan kekerasan.
Kini, seiring berkembangnya zaman. 

Teknologi-informasi yang kian canggih, dapat membantu manusia dalam segala hal. Namun disisi lain, kecanggian ini justru melahirkan budaya baru yang cenderung menggiring manusia pada hal-hal keduniaan.


Pelbagai selera massa dengan desain khusus untuk menarik perhatian massa. Membuat masyarakat menjadi konsumtif. Bahkan menjadi objek pemujaan, Misalnya mewarnai rambut dan gaya hidup populer.


Fonomena ini, menjadikan masyarakat lebih mementingkan penampilan ketimbang kesucian hati. Akibatnya, Islam sudah tidak lagi sakral. Dan hanya dijadikan status sosial. Aktifitas spiritual cendrung di jadikan penguatan citra sosial, dan status sosial, ketimbang nilai-nilai kesucian dan kesalehan. Ibadah hanya untuk pujian, dan prestise. Seperti, orang melakukan ibadah haji berkali-kali hanya untuk status sosial.


Budaya baru yang didekonstruksi kaum elite tertentu.  Ditopang oleh kapitalisme sebagai bentuk komoditi dan produksi kepada masyarakat. Umat Islam pada umumnya sudah meninggalkan nilai-nilai Islam, mereka cenderung mengikuti gaya hidup populer.


Kini, Islam terperangkap dalam identitas yang dikonstruksi budaya populer. Menjadiaka ummat Islam seolah-olah tidak mampu beradaptasi dengan perkembangan zaman dan hanya mampu menggantungkan diri pada sesuatu yang bersifat, imajinasi, dan ilusi.


Menurut Theodor Ludwig Wiesengrund Adorno (1903-1969). Fonomena demikian menjadikan manusia ada dalam budaya rendah, sehingga daya kritis mulai hilang. Akibat terpengaruh oleh budaya massa. membuat manusia tidak produktif dan hanya menjadi pengekor budaya baru.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN