Mohon tunggu...
Andi Harianto
Andi Harianto Mohon Tunggu...

Tinggal di Kota Kecil Bantaeng, 120 Kilometer, arah Selatan Kota Makassar. Setiap orang adalah guru ku dan setiap tempat adalah sekolahku Sebagian tentang saya, ada di http://bungarung.blogspot.com/

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Berlari untuk Gerakan Literasi

2 September 2016   08:58 Diperbarui: 3 September 2016   10:39 0 0 0 Mohon Tunggu...
Berlari untuk Gerakan Literasi
istirahat sejenak dan berpose di depan TB Lembang Lembang yang sementara dibenahi

Berlari menyusuri jalan setapak yang sempit memberi kesan tersendiri bagi saya bahwa sebenarnya kebanyakan dari kita memilih dan terpaksa hidup menumpuk ke pinggir dengan maksud seolah memberi ruang yang lapang bagi kota untuk terus bertumbuh dan bersolek.

Saya tidak sedang membahas keadilan, tetapi mencoba meresapi apa yang terpikirkan dibenak warga Lembang Lembang Bisampole untuk memilih hidup saling berdempet di tepian sungai Calendu. Sungai ini membelah kota Bantaeng menuju lautan yang dulunya menjadi pusat peradaban Bantaeng awal.

“Berdarah laut berjiwa matahari”, demikian penggalan bait lagu Bahruddin Dion, seorang penggiat seni yang lahir dan bertumbuh di pemukiman para leluhurnya yang padat di Lembang Lembang ini. Petikan lagu yang pernah Ia tampilkan di "teater Sketsa Negeri Jangan Menangis" beberapa tahun silam di Makassar ini, rasanya tepat untuk menggambarkan dirinya, termasuk lingkungan tempat Ia dan kerabatnya bermukim.

Memilih untuk hidup dan bermukim dilingkungan para kerabat walau semakin lama semakin sempit sesungguhnya budaya orang Indonesia umumnya yang selalu ingin dekat dengan kerabat mereka. Masih lebih baik hujan batu di negeri sendiri daripada harus pergi mencari hujan emas di negeri orang.

Lorong-lorong sempit itu tidak cukup untuk dilalui kendaraan roda empat, kami penggiat Komunitas Bantaeng Berlari menyusurinya berbanjar agar tak mengganggu warga yang sementara memanfaatkan sore mereka beraktifitas. Walau sempit dan padat, lorong-lorong yang berjejak sejarah masa lalu Bantaeng itu tetap terlihat asri. Senyum warga dan keceriaan anak-anak yang kami temui menjadikan ramah suasana.

Lorong-lorong sempit di lingkungan Lembang Lembang Bisampole
Lorong-lorong sempit di lingkungan Lembang Lembang Bisampole
Bisampole yang melingkupi wilayah Lembang Lembang, Kabupaten Bantaeng di masa lalu memiliki pemerintahan tersendiri yang bergelar Kare’. Kerajaan Onto, Bisampole, Gantarangkeke, Sinoa, Lawi lawi, Mamampang dan Katapang adalah 7 wilayah dengan pimpinan masing-masing yang dulunya menyatu dan membentuk kerajaan Bantaeng awal.

Menjadi istimewa sebab Kare’ Bisampole menurut sejarah adalah perwakilan ke tujuh pimpinan wilayah itu untuk bernegoisasi dengan To Manurungge Ri Onto agar mau diangkat menjadi raja mereka semua. To Manurung menurut mitos kerajaan-keraja di jazirah Sulawesi adalah sosok agung yang dipercaya "turun" dari langit untuk membawa kemaslahatan, miriplah dengan legenda ratu adil pembawa kedamaian bagi umat. 

"Saya mau diangkat menjadi raja pemimpin kalian tapi saya ibarat angin dan kalian adalah ibarat daun, saya air yang mengalir dan kalian adalah kayu yang hanyut",” kata Tomanurung ketika diminta untuk menjadi raja mereka.

Ketujuh Kare yang diwakili oleh Kare Bisampole pun menyahut; “Kutarimai Pakpalanu tapi kualleko pammajiki tangkualleko pakkodii, Kualleko tambara tangkualleko racung.” (Saya terima permintaanmu tapi kau hanya kuangkat jadi raja untuk mendatangkan kebaikan dan bukan untuk keburukan, juga engkau kuangkat jadi raja untuk jadi obat dan bukannya racun).

setiap jumat sore komunitas ini berlari dengan selalu berpindah lintasan untuk berolahraga dan mengasah kepedulian sosial
setiap jumat sore komunitas ini berlari dengan selalu berpindah lintasan untuk berolahraga dan mengasah kepedulian sosial
Menilik sejarah masa lampau, Bisampole memang adalah pertanda dimulainya peradaban di Bantaeng, dimana kebaikan serta menjadi obat-bukannya racun bagi umat adalah syarat, seperti Kare' Bisampole kala itu membangun kontrak politik terhadap calon rajanya.

Seperti pun ketika itu kami menyusuri lorong-lorong yang telah berbeton dan terlihat bersih ini, kami bertemu dengan pematik peradaban baru, cahaya kebaikan dan obat bagi ilmu pengetahuan, yakni hadirnya Teras Baca Lembang Lembang di “perkampungan” padat, sempit tetapi terasa sejuk dan ramah. Kebaikan tanpa pamrih kembali terasa, Teras Baca ini menjadi obat bagi budaya literasi yang sementara mereka bangun.

Teras Baca (TB) Lembang Lembang adalah prakarsa seorang anak muda yang kami akrab memanggilnya Dion. Selain penggiat seni seperti yang saya sebutkan di awal, sosok muda ini juga penggiat literasi. Dion kemudian mengambil langkah nyata membangkitkan budaya baca di lingkungannya dengan langkah kecil tetapi sesungguhnya akan menjadi cahaya peradaban seperti dulu para leluhurnya memulai.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x