Mohon tunggu...
Andi Baso Amirul Haq
Andi Baso Amirul Haq Mohon Tunggu... Secretary General

Mahasiswa | Peminat Kajian Politik & Filsafat | Himpunan Mahasiswa Islam | Komite Nasional Pemuda Indonesia | Quotes: Abu dahulu kemudian menjadi Baru

Selanjutnya

Tutup

Filsafat Pilihan

Antara Hobbes dan Freud: Homo Homini Lupus

22 November 2019   01:59 Diperbarui: 22 November 2019   02:13 0 0 0 Mohon Tunggu...
Antara Hobbes dan Freud: Homo Homini Lupus
https://aninditablog.files.wordpress.com/2013/03/homo-homini-lupus.jpg

Menyatukan Hobbes dan Freud bersama-sama dapat menyebabkan beberapa keanehan. Satu untuk dianggap sebagai filsuf, yang lain untuk psikoanalis, yang pertama untuk politik, yang kedua untuk jiwa. 

Castoriadis mulai membatalkan detasemen yang seharusnya dan menyatakan bahwa psikoanalisis pada dasarnya memiliki tujuan yang sama dengan politik, yaitu otonomi subjek. 

Mungkin sebagai filsuf dan psikoanalis, Castoriadis tidak hanya lebih mudah memahami perkiraan kedua bidang pengetahuan ini, tetapi juga mengajukan pertanyaan umum kepada keduanya: "Bagaimana saya bisa bebas jika saya diwajibkan untuk hidup dalam masyarakat di mana hukum ditentukan oleh orang lain? Dan dia melanjutkan, "Bagaimana saya bisa bebas jika saya diperintah oleh ketidaksadaran saya?" 

Mereka yang bersikeras berpisah dan melepaskan akan mengatakan bahwa pertanyaan pertama diajukan kepada filsuf dan yang kedua kepada psikoanalis. Dengan demikian, pertanyaan pertama yang akan bisa dijawab adalah filsafat, sedangkan yang kedua adalah psikoanalisis. 

Di sini, di bawah kedua mata, kita akan mencoba untuk mengatasi asumsi kecenderungan manusia untuk konflik, kehancuran, kematian. "Neraka adalah yang lain" seperti yang akan dikatakan Sartre. Homo homini lupus (manusia adalah serigala manusia), menurut Hobbes dan Freud.

Homo Homini Lupus Hobbes

Semacam psikologi sifat manusia adalah titik awal Hobbes. Manusia dianalisis dalam kondisi keberadaan primitif, atau lebih tepatnya dalam kondisi minimal untuk bertahan hidup. 

Keadaan ini, yang disebut Hobbes sebagai keadaan alamiah, adalah cerminan dari kondisi primitif, di mana hasrat manusia yang tak pernah terpuaskan, berbagi dalam kebebasan total, tidak adanya hambatan, dan kesetaraan umum, di mana setiap orang dapat melakukan segalanya, menempatkan manusia. dalam keadaan perang, dalam ancaman konstan kematian yang kejam.

Hukum kodrat, terlepas dari keberadaannya, tidak memiliki nilai praktis, karena tidak ada kekuatan yang mampu menilai atau menerapkan sanksi yang diakibatkan oleh ketidakpatuhan. Dalam keadaan alami, semua adalah hakim dan masing-masing hanya menaati miliknya sendiri.

Ketidakpastian historis dari keadaan alam Hobbes dan kemungkinan membentuk dirinya secara eksklusif dalam hipotesis logis, yang dirancang untuk menunjukkan unsur-unsur konstitutif manusia, tidak membatalkan validitas teori, karena dalam keadaan seperti itu hubungan manusia yang kompetitif memiliki kesamaan dengan yang lain. hubungan yang diamati dalam masyarakat kontemporer, lebih khusus dalam masyarakat pasar yang posesif, sebagaimana dikutip Macpherson. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
  7. 7
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x