Mohon tunggu...
Ananda Naufal Rifanzha
Ananda Naufal Rifanzha Mohon Tunggu... Wiraswasta - Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional UPN Veteran Yogyakarta

Seorang pelajar ilmu politik yang gemar berinteraksi dan travelling

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Diplomasi Budaya Melalui Program Pertukaran Pelajar IISMA di Lancaster, Inggris

23 Mei 2022   11:49 Diperbarui: 23 Mei 2022   11:54 129 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Potret Acara Sinesia (Foto: IISMA Lancaster Awardee)

Dewasa ini, diplomasi tidak hanya dilakukan antar pemerintah maupun lembaga, melainkan juga memanfaatkan seluruh lapisan masyarakat atau yang biasa dikenal sebagai multi-track diplomacy. Hal ini tentunya dimanfaatkan untuk mendorong diplomasi budaya, karena dengan menggunakan seluruh lapisan masyarakat, harapannya peluang untuk memperkenalkan budaya Indonesia dan menarik perhatian masyarakat luas akan semakin meningkat.

Indonesian International Student Mobility Awards atau yang biasa dikenal dengan sebutan IISMA, merupakan program pertukaran pelajar dari Kampus Merdeka yang diadakan oleh Kementrian Pendidikan dan Kebudayaan, bekerja sama dengan LPDP. Selain bertujuan untuk meningkatkan kompentensi mahasiswa di luar mata kuliah prodinya, kegiatan ini ditujukan untuk mengembangkan Soft Skill, pemahaman budaya dan teknologi terkini dari negara lain, serta membantu para mahasiswa mendapat jejaring-jejaring baru yang lebih global. Kesempatan ini tentunya dimanfaatkan oleh mahasiswa yang berpartisipasi untuk menimba ilmu di luar negeri, serta sebagai ajang promosi Indonesia dan kebudayaannya.

Poster Sinesia (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Poster Sinesia (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Dalam rangka merayakan Hari Sumpah Pemuda, Para Awardees IISMA di Lancaster memiliki cara tersendiri dalam merayakan serta mempromosikan nilai-nilai kebudayaan Indonesia. Dengan tema Indonesian Youth Spirit Around The World, ada hari Minggu 07 November 2021, Para Awardees IISMA di Lancaster mengadakan acara pameran  kebudayaan yang Bernama "Sinesia", Sinema Indonesia, sebagai bentuk perayaan atas hari pemuda tersebut dan apresiasi atas budaya dan sinematik Indonesia. Pada Sinesia ini, para Awardees menyiapkan berbagai hal yang berbau Indonesia, mulai dari pameran Batik, pameran Kain Tradisional, pameran Adat dan Tradisi, penayangan film Indonesia yakni Kartini dan Impetigore hingga menjajakan masakan ala Indonesia seperti Sate, Bakwan, Martabak Mie, Pisang Bakar, Jagung Susu Keju, dan juga Soda Gembira. Yang menariknya lagi, semua event ini bisa dinikmati oleh pengunjung hanya dengan 1 (Poundsterling).
IISMA Awardee di Meja Penyambutan Tamu dan Penjualan Tiket (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
IISMA Awardee di Meja Penyambutan Tamu dan Penjualan Tiket (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
"Kami ingin memperkenalkan budaya Indonesia yang lebih banyak lagi kepada masyarakat luas, terutama pelajar Lancaster, mengingat masyarakat luar sangat tertarik dengan multicultural di Indonesia" Ujar Narutama, Student Representative IISMA di Lancaster.

Saat ditanya terkait alasan pengadaan pameran-pameran yang mereka pilih, Naru menjelaskan bahwa penayangan film dan penyajian makanan ala Indonesia adalah cara utama paling tepat dalam menarik minat pelajar asing untuk berpartisipasi. Menurut para Awardee, warga asing selalu tertarik dengan hal-hal terkait budaya asing dan Gastrodiplomasi menjadi andalan Indonesia karena masakan Indonesia sangat kaya akan bumbu dan tentunya menjadi sebuah hal yang berbeda karena masakan Eropa sendiri rasa dan bumbunya tidak terlalu tajam.

Kemudian Naru juga menjelaskan mengapa para Awardees IISMA di Lancaster memilih Kartini dan Impetigore (Perempuan Tanah Jahanam), dimana kedua film ini sama-sama terkenal, memiliki penghargaan Festival Film Indonesia, dan popular. Kartini dipilih sebagai film pertama dalam penayangan mereka karena Kartini sendiri merupakan salah satu gambaran bentuk perjuangan pemuda di masa lampau. Sebagai tokoh Feminisme Indonesia, Kartini memperjuangkan hak-hak kesetaraan wanita di Indonesia, terutama dari segi Pendidikan. Adanya unsur adat, tradisi, dan keluarga tradisional di film tersebut menjadi alasan lain dalam pemilihan film tersebut, serta sekaligus menjadi cara untuk melakukan diplomasi  budaya yang inovatif dan tentunya tidak membosankan. Sementara itu, Impetigore atau Perempuan Tanah Jahanam dipilih menjadi film kedua karena dalam film yang bertemakan horror ini, sarat akan tradisi-tradisi di Jawa, superstisi warga setempat, dan sensasi mistis yang berbeda dibanding film horror modern.

Sambil menikmati tayangan tersebut, para pengunjung juga disuguhi dengan makanan-makanan ala Indonesia seperti Sate, Bakwan, Martabak Mie, Pisang Bakar, Jagung Susu Keju, dan juga Soda Gembira yang bisa mereka ambil sebelum memasuki ruang penayangan film maupun dimakan sambil menikmati pameran-pameran di luar ruang penayangan film.

Hidangan dalam acara Sinesia, berupa Sate, bakwan, dan Martabak Mie (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Hidangan dalam acara Sinesia, berupa Sate, bakwan, dan Martabak Mie (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Potret Suasana acara Sinesia di booth makanan khas Indonesia (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Potret Suasana acara Sinesia di booth makanan khas Indonesia (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Potret Awardee IISMA menghidangan Jagung susu keju dan Soda gembira (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Potret Awardee IISMA menghidangan Jagung susu keju dan Soda gembira (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Para Awardees memajang baju-baju Batik dan kain-kain tradisional lainnya yang ada di Indonesia dan juga menayangkan beberapa adat dan tradisi tradisional Indonesia melalui PPT dan video yang telah mereka sediakan. Pengunjung yang ikut mengamati pameran tersebut akan diberi penjelasan terkait adat dan tradisi Indonesia, sejarahnya, serta kegunaan maupun hal-hal lainnya yang berkaitan dengan benda yang dipamerkan. 
IISMA Awardee sedang menjelaskan kebudayaan Indonesia (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
IISMA Awardee sedang menjelaskan kebudayaan Indonesia (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Pengunjung mendengarkan penjelasan Awardee  tentang Indonesia secara seksama (Foto: IISMA Lancaster Awardee) 
Pengunjung mendengarkan penjelasan Awardee  tentang Indonesia secara seksama (Foto: IISMA Lancaster Awardee) 
Mereka juga diberi kesempatan untuk mencoba pakaian tradisional yang dipajang dan melakukan swafoto dengan menggunakan pakaian-pakaian tersebut. Antusiasme yang ditunjukkan oleh pengunjung sangatlah tinggi, dimana terlihat mereka menyimak dengan seksama penjelasan para Awardee terkait adat dan kebudayaan di Indonesia, dan banyak diantara mereka yang terlihat melakukan swafoto dengan menggunakan pakaian tradisional dan Batik yang dipamerkan selama acara tersebut.

Potret mahasiswa Lancaster berfoto menggunakan Batik bersama dengan IISMA Awardee (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Potret mahasiswa Lancaster berfoto menggunakan Batik bersama dengan IISMA Awardee (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Potret mahasiswa Lancaster di Pameran Batik Sinesia (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Potret mahasiswa Lancaster di Pameran Batik Sinesia (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Potret mahasiswa Lancaster menggunakan ikat kepala bermotif batik (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
Potret mahasiswa Lancaster menggunakan ikat kepala bermotif batik (Foto: IISMA Lancaster Awardee)
"Harapannya dengan telah terlaksananya kegiatan Sinesia ini, akan menarik minat warga asing untuk berwisata ke Indonesia maupun mengetahui lebih dalam terkait Indonesia, dan juga warga Indonesia terutama generasi muda menjadi lebih aware dan berusaha untuk melestarikan kebudayaan kita yang sangat variatif ini." Tutup Naru.

Untuk melihat keseruan acaranya, pembaca bisa menonton video after event dari Awardee IISMA Lancaster:

Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan