Mohon tunggu...
Ananda Amillia
Ananda Amillia Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Pendidikan Sosiologi, Universitas Pendidikan Indonesia

Merambat liar, mekar, tak terbatas

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Menginspirasi di Masa Pandemi, Guru MI Al-Falak tetap Semangat di Tengah Keterbatasan Pembelajaran Daring

20 Juli 2021   01:55 Diperbarui: 28 Juli 2021   11:02 98 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menginspirasi di Masa Pandemi, Guru MI Al-Falak tetap Semangat di Tengah Keterbatasan Pembelajaran Daring
Edukasi. Sumber ilustrasi: PEXELS/McElspeth

Setahun lebih sudah kita lalui dengan melaksanakan kegiatan pembelajaran daring yang disebabkan oleh adanya pandemi Covid-19. Tak terasa akhirnya kita bersiap kembali menyambut tahun ajaran baru, di tengah meningkatnya kasus Covid-19 dan kebijakan baru yakni PPKM. Meski begitu tidak lantas mengikis semangat juang untuk terus menuntut ilmu, tak terkecuali MI Al-Falak, Loji, Kota Bogor-pun, siap menyambut tahun ajaran baru yang dimulai Senin (12/07) lalu.

Ananda Amillia, Mahasiswa Pendidikan Sosiologi, Universitas Pendidikan Indonesia yang berkesempatan melaksanakan kegiatan KKN dengan salah satu sasaran guru kelas 3A, MI Al-Falak Kota Bogor, Ibu Ilah Rusmiyati, merasa senang dapat melaksanakan kegiatan KKN di MI Al-Falak.

Dalam proses perencanaan dan pelaksanaan kegiatan KKN Ibu Ilah telah banyak berbagi mengenai pengalaman kegiatan proses pembelajaran selama setahun terakhir. Dimana masih banyak siswa yang terkendala selama proses pembelajaran daring yang disebabkan karena terbatasnya gadget, minimnya sinyal dan kuota, masih terbatasnya pemahaman siswa maupun orang tua siswa mengenai penggunaan Zoom Meeting atau Google Meet, dan masih banyak lagi sehingga menyebabkan pembelajaran lebih banyak dilakukan via chat WhatsApp.

Meski di tengah pandemi kegiatan belajar masih harus berjalan dengan baik. Proses persiapan materi belajar yang lumayan banyak dimana terdapat tiga sampai empat mata pelajaran perhari, harus disiasati seringkas mungkin agar tidak memberatkan siswa dalam belajar. “Saya biasanya membuat rangkuman sesederhana mungkin di Microsoft Word mengenai materi pelajaran hari itu, yang kemudian siswa salin di buku catatan, nanti disetorkan dengan mengirim bukti fotonya,” ujar Ibu Ilah.

Mengetahui kendala-kendala yang dialami selama proses kegiatan pembelajaran tidak lantas menyurutkan semangat Ibu Ilah dalam mengajar. “Karena salah satu dari kompetensi guru itu 'profesional' yang mana kita dituntut untuk sekreatif mungkin dalam mengajar,” ucap Ibu Ilah.

ditulis oleh Ananda Amillia | KKN Tematik Universitas Pendidikan Indonesia 2021

Mohon tunggu...

Lihat Konten Edukasi Selengkapnya
Lihat Edukasi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan