Mohon tunggu...
Amirullah
Amirullah Mohon Tunggu... Tenang dan sabar

mencari ilmu dengan niat harta ibarat makan kotoran dengan sendok berlian

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Pemikiran Tauhid Imam Al-Ghazali

21 Januari 2021   17:27 Diperbarui: 21 Januari 2021   17:38 540 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Pemikiran Tauhid Imam Al-Ghazali
fineartamerica.com

Pemahaman akan Tuhan adalah sesuatu yang sentral bagi seorang muslim. Islam, yang membawa doktrin tauhid, dituntut untuk menjelaskan bagaimana maksud ajaran tauhid secara rasio. Dr. Abu al-Ala Afifi menerangkan bahwa pembahasan tentang Tuhan pada akhirnya mengantarkan ulama saat itu kepada pemahaman bahwa Tuhan adalah wujud hakiki dan yang lain adalah wujud artifisial karena yang lain itu tidak harus ada (mumkin al-wujud). Konsekuensinya: alam adalah ketiadaan karena yang hakiki hanyalah Allah SWT. Sebagai penjelasan pada artikel ini, setidaknya ada 4 hal yang harus bahas, yaitu Tauhid, Biografi Imam Ghazali,Pemikiran tauhid Imam Ghazali, dan kesimpulan.


Tauhid

 Tauhid menurut bahasa yaitu masdar/kata benda dari kata yang berasal dari bahasa arab yaitu "wahhada-yuwahhidu-tauhiidan" yang artinya menunggalkan sesuatu atau keesaan. Yang dimaksud disini adalah mempercayai bahwa Allah itu esa. Sedangkan secara istilah ilmu Tauhid ialah ilmu yang membahas segala kepercayaan-kepercayaan yang diambil dari dalil dalil keyakinan dan hukum-hukum di dalam Islam termasuk hukum mempercayakan Allah itu esa.


Ilmu tauhid adalah sumber semua ilmu-ilmu keislaman, sekaligus yang terpenting dan paling utama. Allah SWT berfirman:

"Maka ketahuilah, bahwa sesungguhnya tidak ada Tuhan (Yang Haq) melainkan Allah." (Q.S. Muhammad: 19)


 Perkara dasar yang wajib dipercayai dalam ilmu tauhid ialah perkara yang dalilnya atau buktinya cukup terang dan kuat yang terdapat di dalam Al Quran atau Hadis yang shahih. Perkara ini tidak boleh dita'wil atau ditukar maknanya yang asli dengan makna yang lain.
Ilmu tauhid memiliki 4  sebutan, diantaranya sebagai berikut:


1.Ilmu 'Aqa'id: 'Aqdun artinya tali atau pengikat. 'Aqa'id adalah bentuk jama' dari 'Aqdun. Disebut 'Aqa'id, karena didalamnya mempelajari tentang keimanan yang mengikat hati seseorang dengan Allah, baik meyakini wujud-Nya, ke-Esaan-Nya atau kekuasaan-Nya.


2.Ilmu Kalam: kalam artinya pembicaraan. Disebut ilmu kalam, karena dalam ilmu ini banyak membutuhkan diskusi, pembahasan, keterangan-keterangan dan hujjah (alasan) yang lebih banyak dari ilmu lain.


3.Ilmu Ushuluddin: Ushuluddin artinya pokok-pokok agama. Disebut Ilmu Ushuluddin, karena didalamnya membahas prinsip-prinsip ajaran agama, s huedang ilmu yang lainnya disebut furu'ad-Din (cabang-cabang agama), yang harus berpijak diatas ushuluddin.


4.Ilmu Ma'rifat: ma'rifat artinya pengetahuan. Disebut ilmu ma'rifat, karena didalamnya mengandung bimbingan dan arahan kepada kepada umat manusia untuk mengenal khaliqnya.


Biografi Imam Ghazali
 Al-Ghazali nama aslinya Abu Hamid Muhammad bin Muhammad al Ghazali ath-Thusi asy-Syafi'i (lahir di Thus; 1058 / 450 H -- meninggal di Thus; 1111 / 14 Jumadil Akhir 505 H; umur 52--53 tahun) adalah seorang filsuf dan teolog muslim Persia, yang dikenal sebagai Algazel di dunia Barat abad Pertengahan.Ia berkuniah Abu Hamid karena salah seorang anaknya bernama Hamid.[butuh rujukan] Gelar dia al-Ghazali ath-Thusi berkaitan dengan ayahnya yang bekerja sebagai pemintal bulu kambing dan tempat kelahirannya yaitu Ghazalah di Bandar Thus, Khurasan, Persia (kini Iran). Sedangkan gelar asy-Syafi'i menunjukkan bahwa dia bermazhab Syafi'i. Ia berasal dari keluarga yang miskin. Ayahnya mempunyai cita-cita yang tinggi yaitu ingin anaknya menjadi orang alim dan saleh. Imam Al-Ghazali adalah seorang ulama, ahli pikir, ahli filsafat Islam yang terkemuka yang banyak memberi sumbangan bagi perkembangan kemajuan manusia. Ia pernah memegang jabatan sebagai Naib Kanselor di Madrasah Nizhamiyah, pusat pengajian tinggi di Baghdad. Imam Al-Ghazali meninggal dunia pada 14 Jumadil Akhir tahun 505 Hijriah bersamaan dengan tahun 1111 Masehi di Thus. Jenazahnya dikebumikan di tempat kelahirannya.
 Di dalam muqaddimah kitab Ihya 'Ulumuddin, Dr. Badawi Thabana, menulis hasil-hasil karya Ghazali yang berjumlah 47 kitab, namun di sini penulis hanya akan mencantumkan beberapa karya al-Ghazali, antara lain:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x