amirmahmuda
amirmahmuda employee

Fall in love with badminton. kunjungi amirmahmuda.wordpress.com

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Artikel Utama

Jepang Cetak Sejarah, Minions Harus Puas Jadi Runner-up BAC 2019

29 April 2019   06:22 Diperbarui: 29 April 2019   16:11 210 12 5
Jepang Cetak Sejarah, Minions Harus Puas Jadi Runner-up BAC 2019
Minions di Podium | twitter @badmintontalk

Pergelaran final Kejuaraan Bulutangkis Asia 2019 (BAC) di Wuhan, Tiongkok, telah selesai dilaksanakan pada 28 April 2019. Jepang berhasil menjadi juara umum sekaligus mencetak sejarah dengan raihan 3 gelar, sedangkan unggulan Indonesia, Kevin Sanjaya/Marcus Gideon (Minions) harus puas menjadi Runner Up di ajang ini.

Minions menghadapi Yuta Watanabe/Hiroyuki Endo asal Jepang di partai puncak. Head to head antara kedua pemain ini adalah 2-0 untuk keunggulan Minions. Akan tetapi, di partai ini Minions harus tumbang dengan skor yang cukup telak dalam 2 game dengan durasi pertandingan 35 menit. 

Pada game pertama, Minions terlihat lambat panas dan kurang "in" dalam pertandingan. Sehingga beberapa kali melakukan kesalahan sendiri. Alhasil, pasangan Jepang dapat mengantisipasi permainan dari Minions dan memenangkan game pertama dengan skor 18-21. 

Pada game kedua, Minions kalah telak dengan skor 3-21. Sungguh aneh memang, biasanya kita melihat Minions yang selalu mendominasi permainan, kali ini harus takluk dengan poin yang terpaut jauh. Dilansir dari akun twitter @badmintontalk, Susi Susanti berkomentar:

Komentar Susi Susanti, Ketum PBSI| twitter @badmintontalk
Komentar Susi Susanti, Ketum PBSI| twitter @badmintontalk
Kemungkinan besar ada satu kendala yang menyebabkan turunnya performa dari Minions. Tentu saja jika ini terus berlanjut, akan berdampak pada hasil Olimpiade 2020 nanti.

Podium Ganda Putra | twitter @badmintontalk
Podium Ganda Putra | twitter @badmintontalk
Disisi lain, Endo/Yuta berhasil menyematkan nama mereka di perbulutangkisan Jepang karena merupakan gelar pertama untuk ganda putra yang dapat menjuarai turnamen ini.

He, Akane, Cai, Chen| twitter @badmintontalk
He, Akane, Cai, Chen| twitter @badmintontalk
Sejarah juga tercetak atas nama Akane Yamaguchi di sektor Tunggal Putri (WS) karena merupakan WS pertama dari Jepang yang menjuarai BAC.

Akane berhasil menjadi juara setelah mengalahkan wakil tuan rumah, He Bingjiao dengan 2 game langsung dengan durasi 42 menit. Akane menang dengan skor 21-19, 21-9.

Yuqi, Kento, Chou, Nguyen Di Podium Juara| twitter @badmintontalk
Yuqi, Kento, Chou, Nguyen Di Podium Juara| twitter @badmintontalk
Satu gelar lagi untuk Jepang dipersembahkan oleh sang juara bertahan Tunggal Putra (MS), Kento Momota setelah mengalahkan wakil tuan rumah lainnya, Shi Yuqi dengan pertandingan sengit 3 game. Pada game pertama, Kento kalah dengan skor yang terpaut cukup jauh, 12-21. 

Kemudian, Kento dapat kembali ke performa terbaiknya pada game kedua dengan memaksa rubber Shi Yuqi, skor 21-18. Di game penentuan, Kento mendominasi jalannya pertandingan dan dapat menang dengan selisih poin yang cukup jauh, 21-8.

Tuan rumah, Tiongkok, berhasil menyabet 2 gelar dari sektor ganda campuran (XD) dan ganda putri (WD). 

Podium Ganda Campuran| twitter @badmintontalk
Podium Ganda Campuran| twitter @badmintontalk

Di sektor XD, Tiongkok memang sudah dipastikan menyabet juara setelah menampilkan partai All Tiongkok Final antara He Jiting/Du Yue dan Wang Yilyu/Huang Dongping.

Wang/Dongping keluar sebagai juara setelah mengalahkan He/Du dengan pertandingan ketat 3 game dengan durasi 60 menit. Wang/Dongping berhasil mengungguli dengan skor 21-11, 13-21, 23-21.

Podium Ganda Putri | twitter @badmintontalk
Podium Ganda Putri | twitter @badmintontalk
Tambahan di sektor XD setelah Chen Qingchen/Jia Yifan dapat mengalahkan pasangan Jepang, Wakana Nagahara/Mayu Matsumoto, dengan pertandingan 3 game yang dramatis. Dalam durasi permainan selama 69 menit, Chen/Jia dapat mengungguli pasangan Jepang dengan 19-21, 21-14, 21-19.

Hasil turnamen ini menobatkan Jepang sebagai juara umum dengan raihan 3 gelar dan 1 runner up. Sedangkan di posisi 2 adalah Tiongkok yang menyabet 2 gelar dan 3 Runner Up. Indonesia harus puas dengan peringkat 3 dengan raihan 1 runner up.

Salam Olahraga,
Salam Kompal.

Kompal| WAG kompal
Kompal| WAG kompal