Mohon tunggu...
Amidi
Amidi Mohon Tunggu... Dosen - bidang Ekonomi

Fakultas Ekonomi dan.Bisnis Universitas Muhamadiyah Palembang

Selanjutnya

Tutup

Entrepreneur Artikel Utama

Produknya Terkait Pemilu, Bagimana Pelaku Bisnis Menjalani Pasca-pemilu?

18 Februari 2024   17:42 Diperbarui: 20 Februari 2024   12:18 574
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: Mobil kirab pemilu, untuk menyosialisasi gelaran Pemilu Serentak 2024. (Foto: KOMPAS/BAHANA PATRIA GUPTA)

Sebagaimana tulisan saya sebelumnya di kompasiana.com ini bahwa, sebagian besar pelaku bisnis yang produk atau barang dan jasanya yang berhubungan dengan keperluan pemilu.

Atau, itu juga terkait yang dibutuhkan/dibeli calon dan tim calon untuk kepentingan mempromosikan diri calon (calon Presiden dan Wakil Presiden, DPR, DPRD, dan DPD). Sebagaian besar dari mereka mengharapkan pemilu ini kalau bisa terus menerus, jangan lima (5) tahun sekali.

Saking mereka merasa bahagia, merasa senang, sejak dinyatakannya akan dimulai proses pemilu, semenjak itu pula mereka telah mempersiapkan segala sesuatu yang berhubungan dengan produk yang akan dibutuhkan/dibeli calon dan tim calon dalam rangka mempromosikan diri.

Betapa tidak, pelaku bisnis bidang percetakan, digital printing, sablon dan lainnya, sejak dinyatakannya mulai berlangsungnya proses pemilu sampai hari "H" pemilu, banjir dengan pesanan barang-barang yang dipesan calon dan tim calon serta simpatisan calon.

Begitu juga dengan pelaku bisnis bidang kuliner (makanan dan minuman), selama masa kampanye mereka kebanjiran pesanan untuk makan/minum peserta kampanye atau pendukung calon. 

Tidak hanya itu, pelaku bisnis bidang transfortasi pun demikian, kebanjiran mendapatkan pesanan alias carteran untuk mengangkut massa kampanye dan termasuklah kejipratan mendapatkan "cuan" karena bodi mobilnya dipasang calon gambar calon sebagai media promosi calon.

Demikian juga dengan pelaku bisnis yang menawarkan media iklan atau media advertising diarena publik, biasanya dijalan atau disudut-sudut kota yang lokasi-nya strategis. 

Semua media iklan yang kosong sebelumnya, pada saat proses pemilu dimulai, maka semua media iklan (papan reklame) tersebut penuh berisi iklan berupa gambar calon, baik calon Presiden dan Wakil Presiden, maupun calon legeslatif (DPR, DPRD dan DPD). 

Dengan kata lain pelaku bisnis (papan reklame) tersebut pun kebajiran pesanan dan merasakan kegairahan dalam berbisnis selama proses pemilu tersebut.

Pasca-pemilu

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Entrepreneur Selengkapnya
Lihat Entrepreneur Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun