Mohon tunggu...
Amelia Nur Fauziah
Amelia Nur Fauziah Mohon Tunggu... Public Relations

hello, its me!

Selanjutnya

Tutup

Gayahidup Pilihan

Efek Menggunakan Masker Terlalu Lama

23 April 2021   08:28 Diperbarui: 23 April 2021   08:30 104 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Efek Menggunakan Masker Terlalu Lama
Ilustrasi penggunaan masker. (freepik)

Sejak pandemi Covid-19, kita memang diwajibkan untuk selalu memakai masker kemanapun akan pergi. Hal ini dilakukan demi menekan angka penyebaran virus corona di Indonesia. Upaya-upaya seperti mencuci tangan, menjaga jarak, dan menggunakan disinfectant juga terus diketatkan. 

Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC) juga menyarankan agar pemakaian masker untuk mencegah penyebaran COVID-19 lebih meluas, terutama di tempat yang sulit untuk menerapkan social distancing. 

Pada dasarnya, semakin tebal lapisan masker, maka semakin besar juga kemampuannya dalam menahan udara kotor atau mengandung virus. Namun, studi terbaru justru menunjukkan adanya bahaya dari penggunaan masker terlalu lama. Tidak hanya mengganggu saluran pernapasan, simak bahaya menggunakan masker terlalu lama berikut ini!

Menghambat Pernapasan

Sebuah studi penelitian dari Respitory Care menemukan bahwa penggunaan masker dapat menghambat pernapasan jika dikenakan dalam jangka waktu lama, terutama pada orang yang memiliki gangguan sistem pernapasan.

Penggunaan masker yang terlalu lama akan menyebabkan Resistensi Saluran Pernapasan (RAW) dimana kondisi ini disebabkan adanya gesekan antara aliran udara. Gesekan ini masuk melalui saluran pernapasan.

Resistensi saluran napas bisa terjadi akibat dari kontraksi otot polos bronkial, viskositas gas respirasi, volume paru, dan densitas respirasi. Jika kondisinya terus dibiarkan, akan menyebabkan penyakit asma bronkial, obesity hypoventilation syndrome, dan penyakit paru obstruktif kronik.

Iritasi Kulit

Iritasi pada kulit wajah bisa terjadi karena penggunaan masker yang terlalu lama. Hal ini disebabkan adanya penekanan serta gesekan dari masker yang kotor selama digunakan. Biasanya, iritasi akan terjadi di bagian bawah mata, hidung, dan dagu. Kelembapan yang tidak baik pada kulit juga akan menyebabkan dehidrasi kulit dan jerawat di sekitar mulut. 

Demi menghindari kondisi ini, kamu diharuskan tetap menjaga kebersihan wajah, mengganti masker yang sudah digunakan berjam-jam, serta memberikan pelembab pada wajah. Selalu cuci wajah sampai bersih saat sebelum dan sesudah menggunakan masker. 

Isu Hoax Dampak Penggunaan Masker

Penggunaan masker dan menjaga kebersihan tangan. (freepik/benzoix)
Penggunaan masker dan menjaga kebersihan tangan. (freepik/benzoix)

Namun, banyaknya isu terkait bahaya penggunaan masker yang terlalu lama justru dibantah oleh World Health Organization (WHO). Dikutip dari laman covid19.go.id, WHO mengklaim bahwa dampak negatif dari masker wajah seperti pengembunan atau keracunan karbon dioksida, maupun terhirup kembalinya virus pada masker, adalah tidak benar.

Melalui akun sosial media, WHO menegaskan bahwa penggunaan masker medis yang berkepanjangan ketika digunakan secara tepat tidak akan menyebabkan keracunan CO2 maupun pengurangan oksigen. Lembaga kesehatan dunia ini juga menyarankan untuk tidak menggunakan kembali masker sekali pakai dan selalu menggantinya ketika sudah basah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x