Mohon tunggu...
Alvin Kurniawan Hanafie
Alvin Kurniawan Hanafie Mohon Tunggu... Insinyur - Sic parvis magna, greatness from small beginnings

An open minded person and avid gamer, interested to explore philosophy, psychology, film, new knowledge. Contact : alvinkurniawan87@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Indonesia Lestari Pilihan

Presidensi G20, Pemanfaatan Sumber Energi Biomassa sebagai Investasi Hijau Indonesia

28 Juli 2022   09:31 Diperbarui: 28 Juli 2022   09:41 145 19 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Pemegang Presidensi G20 2022. Sebuah pencapaian yang sangat prestise bagi Indonesia untuk mendapatkan menjadi kesempatan pemegang Presidensi G20 2022. Pada kesempatan yang langka ini, Kompasiana melakukan kolaborasi dengan Bank Indonesia untuk menjadi bagian dari sejarah dalam agenda Presidensi G20 2022, dengan mengajak para penulis untuk berpartisipasi dalam menuangkan idenya mengenai dampak positif Presidensi G20 bagi ekonomi dan keuangan di Indonesia. 

Apa itu G20? G20 (Group of 20) merupakan forum kerja sama multilateral yang terdiri dari 19 negara utama dan Uni Eropa. Tujuan didirikannya G20 yaitu mewujudkan pertumbuhan global yang kuat, berkelanjutan, seimbang, dan inklusif. 

Menjadi pusat perhatian dunia sebagai pemegang Presidensi G20 2022, Indonesia haruslah memanfaatkan momentum langka yang terjadi tiap 2 dekade ini dengan sebaik-baiknya. Salah satu manfaat yang dapat diambil yaitu menunjukkan kepada dunia bahwa Indonesia telah melakukan berbagai kemajuan, seperti Indonesia Maju melalui Investasi Hijau

Investasi Hijau merupakan pembangunan berkelanjutan yang memungkinkan manusia dapat memenuhi kebutuhannya dengan dampak yang minimum pada lingkungan. 

Saat ini, ketergantungan manusia dalam pemanfaatan energi fosil (energi kotor) sudah mencapai tahap yang sangat mengkhawatirkan. Hasil pembakaran energi fosil seperti batu bara, minyak bumi, gas bumi turut andil dalam peningkatan kadar karbon dioksida, gas beracun yang menjadi salah satu sumber penyebab perubahan iklim. Tahun 2015 silam, untuk pertama kalinya temperatur bumi naik 1 derajat Celsius dibandingkan pada saat mulanya revolusi industri tahun 1760. 

Pemerintah Indonesia sudah menargetkan porsi penggunaan energi dari sumber terbarukan sebesar 23% pada tahun 2025, sebagai komitmen dalam kontribusi untuk menjaga temperatur bumi agar tidak naik melebihi 1.5 derajat Celsius sesuai dengan Paris Agreement pada tahun 2015. Per tahun 2020, Indonesia baru mencapai 11.2% pada penggunaan energi terbarukan. Lantas apa yang dapat kita lakukan untuk berkontribusi dalam menjaga temperatur dunia?

Ada berbagai sumber energi terbarukan yang potensial di Indonesia, salah satunya adalah sumber energi biomassa. Biomassa atau biomass merupakan bahan yang berasal dari makhluk hidup. Produk dan limbah industri budidaya, seperti pertanian, perkebunan, peternakan, dapat menjadi sumber bahan baku biomassa.  

Sumber bahan baku biomassa (dreamstime.com)
Sumber bahan baku biomassa (dreamstime.com)

Bagaimana biomassa dapat menjadi sumber energi? Sumber energi dari biomassa berasal dari energi surya atau energi matahari. Energi surya diserap oleh tumbuh-tumbuhan melalui proses fotosintesis, kemudian akan dikonversikan lebih lanjut menjadi ikatan-ikatan kimia karbon berenergi seperti protein, lemak, karbohidrat. Energi potensial yang tertampung dalam ikatan kimia ini dapat dijadikan sumber energi terbarukan apabila diolah dengan tepat. 

Mengapa biomassa dapat dikategorikan sebagai sumber energi terbarukan? Pembakaran biomassa menghasilkan karbon dioksida. Karbon dioksida hasil pembakaran biomassa akan kembali diserap oleh tumbuhan dalam bentuk ikatan kimia karbon yang akhirnya membentuk sebuah siklus yang bernama siklus karbon. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Indonesia Lestari Selengkapnya
Lihat Indonesia Lestari Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan