Mohon tunggu...
Ali Maksum
Ali Maksum Mohon Tunggu... Guru - Education is the most powerful weapon.

Guru, Aktifis dan Pemerhati pendidikan

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Kegunaan dan Sikap Dasar Refleksi

1 November 2023   09:17 Diperbarui: 1 November 2023   09:38 4624
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Lyfe. Sumber ilustrasi: FREEPIK/8photo

Mungkin ada yang berpandangan bahwa refleksi bagi guru adalah menyita waktu, padahal ada pekerjaan lain yang mungkin dirasa lebih penting yang harus dikerjakan. Namun dengan meluangkan waktu berefleksi guru bisa lebih produktif karena bisa berkaca sebagai tanggung jawab  seorang pendidik. Apa saja yang sudah bagus berjalan dikelas atau ada hal yang selama ini belum berjalan secara efektif. Apakah pembelajaran yang pendidik berikan di kelas sudah bermakna kepada peserta didik. Perasaan yang rasanya muncul terus berulang-ulang ternyata bisa kita cari tahu solusinya melalui refleksi. Untuk itu sebagai seorang pendidik perlu untuk mengambangkan keterampilan berfikir reflektif. 

Kemampuan ini diasah melalui latihan yang konsisten sehingga nantinya terbiasa. Ada 3 sikap dasar yang mendukung praktik refleksi kita sehari-hari:

1. Dilakukan dengan sepenuh hati.   

Refleksi dilakukan bukan karena terpaksa karena disuruh atau hanya sebatas rutinitas tanpa makna. Lakukan karena kita tahu bahwa berefleksi dapat membantu diri kita berkembang. 

2. Jujur dan berfikir terbuka.

Berefleksi memerlukan kejujuran diri kita terhadap diri sendiri. Jujur dengan perasaan kita, jujur dengan pemikiran kita, juga berfikiran terbuka dengan informasi yang kita dapatkan, termasuk saran dan pendapat dari orang lain. Seseorang yang jujur dan terbuka terhadap dirinya dapat memiliki kemampuan untuk belajar dan mengembangkan diri. Baik untuk keperluan pribadi maupun karir.

Sebagai contoh ketika guru mendapatkan siswanya tertidur dikelas ketika mengajar, dia berfikir bahwa hal itu adalah biasa saja dan wajar karena mungkin pelajarannya sulit. Guru tersebut belum jujur terhadap dirinya bahwa itu adalah masalah. Dia juga tidak mau mengakui bahwa mungkin masalahnya bukan disubjek mata pelajaran atau peserta didiknya tetapi cara dia mengajar. Guru tersebut juga belum berfikir tebuka bahwa banyak cara agar pelajaran bisa lebih menarik. Hasilnya, guru tersebut akan menemukan permasalahan setiap tahunnya. Hal ini seharusnya bisa diatasi jika guru terseeut mau berefleksi. 

3. Rasa Tanggung Jawab.   

Rasa tanggung jawab ini harus ditumbuhkan kepada setiap guru, yaitu rasa tanggung jawab terhadap peserta didik. Ingatlah bahwa sebagai pendidik kita bertanggung jawab terhadap apa yang kita ajarkan dan dampaknya terhadap peserta didik kita. Dengan demikian akan timbul motivasi untuk terus belajar dan mengembangkan kemampuan pedagogi kita. 

Dengan mengambangkan 3 sikap dasar tadi semoga dapat membantu kita untuk memeulai berefleksi dan menjadikannya kebiasaan. Mulailah dulu dari pengalaman diri sendiri, pengalaman mengajar, pengalaman belajar, perancanaan atau langkah-langkah yang pernah kita ambil saat pembelajaran di kelas.

Menurut Stephen Brookfield.  Ada empat lensa untuk berfleksi

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun