Mohon tunggu...
Alfred Benediktus
Alfred Benediktus Mohon Tunggu... Editor - Menjangkau Sesama dengan Buku

Seorang perangkai kata yang berusaha terus memberi dan menjangkau sesama

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Persiapkan Mental Agar Bisa Menanggung Beban

21 April 2024   21:56 Diperbarui: 21 April 2024   23:36 80
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi mahasiswa kedokteran yang sedang menghadapi beban tugas kuliah (Foto: ChatGPT koleksi pribadi)

PERSIAPKAN MENTAL AGAR BISA MENANGGUNG BEBAN

Catatan Seputar Depresi Mahasiswa Kedokteran 

Oleh: Alfred B. Jogo Ena

Pada 15 April 2024 lalu publik dikejutkan dengan berita di Harian Kompas tentang 399 calon dokter spesialis ingin bunuh diri. Berita ini mencengangkan karena para calon spesialis ini nantinya akan berkarya di tengah masyarakat. "Sebanyak 224 persen mahasiswa program pendidikan dokter spesialis (PPDS) terdeteksi mengalami gejala depresi...dan sebanyak 3,3 persen atau 399 PPDS merasa lebih baik mengakhiri hidup atau ingin melukai diri dengan cara apapun."

Sebagai orang yang sangat awam dalam dunia kedokteran, kita mungkin hanya melihat hasil akhir dari laporan sebagaimana diberitakan Harian Kompas. Tetapi kita tidak sungguh tahu apa yang sesungguhnya terjadi (mengapa dan bagaimana bisa demikian) di kalangan para calon dokter spesialis.

Sebagai pembaca yang kritis kita perlu melakukan klarifikasi agar berita seperti ini tidak menimbulkan kekhawatiran dan kepanikan yang tidak perlu bahkan ketakutan dari para orang tua untuk mengijinkan anaknya menjadi dokter. Untuk apa kuliah susah-susah kalau pada akhirnya mereka mengalami depresi?  

Jika ada kebenaran di balik klaim (berita) ini, beberapa alasan mungkin termasuk tekanan kerja atau belajar yang berat, jadwal yang melelahkan, stres akibat tanggung jawab yang besar, atau bahkan depresi dan masalah kesehatan mental lainnya yang mungkin tidak diidentifikasi atau ditangani dengan benar.

Beberapa Langkah Konkret

Menurut hemat penulis (mungkin agak subjektif dan tidak menjawab persoalan) ada beberapa langkah konkret yang dapat diambil oleh pihak-pihak terkait:

Pertama, Kampus. Institusi pendidikan perlu memastikan bahwa mahasiswa memiliki akses ke layanan dukungan kesehatan mental yang memadai. Mereka juga harus mempromosikan lingkungan belajar yang seimbang dan sehat, di mana tekanan akademik dan profesional tidak menjadi beban yang berlebihan. 

Selain itu, kampus bisa memberikan pelatihan kepada staf dan dosen tentang cara mengidentifikasi tanda-tanda stres dan kesehatan mental yang buruk pada mahasiswa. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun