Mohon tunggu...
Alfarabi Maulana
Alfarabi Maulana Mohon Tunggu... Penulis Lepas

Asal Cirebon, tapi daerah Sunda. Nulis sana-sini.

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama Artikel Utama

Hubungan Beracun Dua Arah dalam Pendidikan

22 November 2020   20:30 Diperbarui: 24 November 2020   08:17 250 15 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Hubungan Beracun Dua Arah dalam Pendidikan
ilustrasi belajar kelompok. (sumber: shutterstock via kompas.com)

Toxic relationship merupakan istilah yang biasa digunakan untuk menyebutkan sebuah hubungan (antar manusia) yang merugikan salah satu pihak. Namun tahukah Anda kalau istilah tersebut bisa digunakan dengan fleksibel jika kita ambil makna harfiahnya, yaitu hubungan beracun.

Hubungan dapat dimaknai sebagai relasi antara dua orang atau lebih. Hubungan di sini mungkin asalnya digunakan untuk menunjuk hubungan pasangan romantis dengan lawan jenis, seperti suami-istri dan pacar. 

Tetapi karena tidak ada kata pelengkap yang menjelaskan makna asal tersebut, maka kita dapat merujuk kepada kaidah bahwa bahasa bersifat arbitrer untuk menggunakan istilah terjemahan relationship pada frasa toxic relationship untuk hubungan-hubungan lain, seperti teman, rekan kampus, tim e-sport, keluarga, bahkan kepada bidang pendidikan.

Racun sendiri bermakna sesuatu yang bisa menyebabkan kematian kepada seseorang apabila orang tersebut, dalam kondisi tertencu, terkena zat tersebut. Tentunya hal ini merupakan sebuah kerugian bagi korban yang terkena racun.

Intinya saya ingin menyatakan pendapat bahwa hubungan beracun dapat diartikan sebagai kondisi sosial di mana sebuah hubungan antara individu atau kelompok menghasilkan sesuatu yang merugikan orang-orang yang terlibat hubungan tersebut. Begitulah. Nggak setuju ya nggak apa-apa. Kita tinggal baku hantam ala kearifan lokal, yaitu suit.

Dalam artikel ini saya ingin menyampaikan bahwa ada hubungan beracun yang merugikan dua pihak dalam bidang pendidikan. 

undergradeasier.com
undergradeasier.com
Hal yang saya angkat mungkin akan lekat dengan kehidupan siswa SMA ataupun mahasiswa yang sudah menggunakan metode belajar diskusi kelompok di kelas. Tepat sekali. Ini adalah hubungan beracun dalam kelompok diskusi.

Seperti yang biasa kita tahu bahwa dalam metode belajar tersebut, peserta didik diharapkan dapat aktif terlibat dalam mengeksplorasi ilmu. Jadi tugas guru berkurang, yaitu hanya sebagai pembimbing dan pihak yang mengonfirmasi kekurangan dan kelebihan informasi yang dibahas dalam diskusi (pembatasan topik masalah).

Peserta didik dituntut untuk semangat mencari pengetahuan sendiri. Guru/pendidik, biasanya akan membagi kelompok dengan anggota yang plural, entah dari segi asal daerah, kemampuan, atau sifat peserta didik. 

Di dalam kelompok, biasanya akan dilakukan yang namanya pembagian tugas untuk mencari satu bahan materi yang akan dituliskan di dalam makalah. Oleh karena itu, kinerja setiap orang akan memengaruhi kualitas kelompok.

Sayangnya ekspektasi para pemikir pendidikan kadang tidak sesuai dengan realita. Nyatanya, masih ada celah di mana ada hubungan beracun dalam kelompok berupa pihak yang mengandalkan dan pihak yang diandalkan. Secara sekilas mungkin Anda sudah paham apa yang ingin saya sampaikan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x