Mohon tunggu...
Alex Nggebu
Alex Nggebu Mohon Tunggu... pegawai negeri -

I am just a human

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

Mantap, UN Tidak Lagi sebagai Penentu Kelulusan

9 Januari 2015   20:55 Diperbarui: 17 Juni 2015   13:28 99 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Gadget. Sumber ilustrasi: PEXELS/ThisIsEngineering

Penyelenggaraan UN yang selalu menimbulkan kontroversi dan ketegangan di dunia pendidikan setiap tahun kali ini sedikit menemukan  jalan keluar. jalan keluar  itu adalah Menteri pendidikan melalui ketua BNSP Zainal Arifin Hasibuan mengatakan bahwa dari empat tujuan dilaksanakannya UN, salah satunya adalah sebagai penentu kelulusan di hapuskan. Bahkan pemerintah menyatakan bahwa penghapusan ini sampai pada titik nol persen. Artinya  UN akan hanya dipakai sebagai alat pemetaan kualitas pendidikan di Indonesia.

Kelulusan peserta didik ditentukan oleh guru - guru mata pelajaran dan sekolah melalui mekanisme di sekolah masing masing. diharapkan  juga  para kepala daerah tidak perlu melihat peristiwa  UN  adalah sebuah peristiwa politis yang akan membawa nama baik atau buruk daerah mereka. Bahwa UN adalah peristiwa akademik murni, sehingga diharapkan  para kepala daerah tidak meng-intervensi  pelakasanaan UN di daerah daerah.

Tentu sebagai guru, hal ini menggembirakan  karena  apa yang disaksikan dan dirasakan oleh para pendidikan dengan sistem  yang lama ( UN masuk sebagai penentu ) memiliki dampak mental terhadap siswa yang sangat berbahaya. Segala macam cara digunakan oleh sekolah untuk mempersiapkan agar siswa lulus 100 %. Dan memang kenyatataannya tidak ada siswa yang tidak lulus, semua sukses kecuali yang tidak hadir pada saat ujian. Siswa sangat   "dimanjakan"  karena yang takut nggak lulus itu sekolah bukan siswa.

Mereka yang sudah lulus menyampaikan pengalamannya pada adik-adiknya, bahwa rajin belajar atau nggak pasti nilai dijamin baik. Akhirnya kewibawaan guru hilanglah, guru tidak dihormati lagi oleh siswa, mau mengerjakan PR atau tidak sama saja nilai akhirnya?????.  Inikah pendidikan yang kita inginkan?

Syukurlah kalau UN tidak lagi menjadi penentu kelulusan, tapi digunakan untuk dua hal yaitu pemetaan dan prasyarat untuk melanjutkan pendidikan ditingkat berikutnya.

Dengan diberikannya hak penuh sekolah menentukan kelulusan, maka yang memegang kendali kelulusan adalah rapat dewan guru. Siswa  akan  memiliki sikap mental yang baik dan lebih positive pada para pendidik, pendidik pun akan tertantang untuk memberikan yang lebih baik bagi siswa siswanya.

Semoga  pendidikan  di Indonesia akan lebih baik di masa masa kedepan, bukan mengejar nilai semata tapi sebaliknya  adalah kompetensi  lulusan yaitu siswa siswi yang handal dalam ilmu pengetahuan dan teknologi serta memiliki mental atau  sikap yang baik

Persoalan ada siswa yang dinyatakan tidak lulus janganlah dianggap sebuah aib bagi dunia pendidikan disuatu daerah. Karena bagaimanapun yang namanya ujian/seleksi /test pasti ada resiko lulus atau tidak lulus. Tinggal mencarikan mekanisme, ujian susulan  berikutnya, sehingga greeget pendidikna itu ada, guru pun tertantang untuk menunjukan kinerjanya. Terutama guru-guru yang  mengajar mapel yang di UN kan ini sangat menantang.  Dengan  sistem pemetaan begini maka akan ada kompetisi ( secara tidak langsung) antar guru / sekolah   dalam meraih nilai yang setinggi tingginya dalam UN. UN kemarin? emang nggak bisa?  nggak ada satupun guru yang percaya dengan perolehan itu.

Kemudian dengan dikeluarkannya NILAI MURNI  UN maka  nilai ini akan sangat bermanfaat bagi jenjang pendidikan berikutnya, lembaga-lembaga swasta/pemerintah, bidang usaha dll , karena dijamin bahwa NILAI MURNI ITU benar benar pencapaian siswa.

Terakhir,  guru dan  siswa  sama  sama  memiliki perasaan ' wow' ketika pengumuman  hasil UN dikeluarkan. Mereka sangat ingin melihat  hasil murni dari apa yang mereka telah kerjakan, dengan sikap mental sportif  GAGAL ATAU  BERHASIL  mereka harus siap.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan