Mohon tunggu...
Alexander Sugiharto
Alexander Sugiharto Mohon Tunggu... Pengacara - Chairman and Founder dari Indonesian Legal Study for Crypto Asset and Blockchain (IndoCryptoLaw)

Penulis dari Buku berjudul Blockchain dan Cryptocurrency: Dalam Perspektif Hukum di Indonesia dan Dunia (2020) dan Buku berjudul NFT dan Metaverse: Blockchain, Dunia Digital dan Regulasi (2022). (buku tersedia di google playbook)

Selanjutnya

Tutup

NFT Pilihan

Kiat-kiat dalam Membeli NFT agar Tidak Tertipu

2 Februari 2022   22:00 Diperbarui: 13 April 2022   10:55 301 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Non Fungible Token atau disingkat dengan istilah NFT merupakan aset digital yang dibangun pada jaringan Blockchain. NFT adalah aset digital yang tidak dapat disamakan dengan aset digital lain seperti cryptocurrency (Bitcoin, XRP atau Cardano).

Hal ini dikarenakan dalam penciptaan NFT (minted) menggunakan Token ERC-721. Aset digital yang dibangun dengan menggunakan ERC-721 memiliki sifat Non-Fungible.

Maksudnya adalah aset digital tersebut diciptakan unik dan tidak dapat dipadupadankan dengan aset digital lainnya seperti cryptocurrency. Sifat unik inilah yang membuat NFT berbeda dengan aset digital lainnya.

Munculnya fenomena bubble dalam industri NFT mungkin merupakan suatu hal yang perlu diwaspadai oleh mereka yang membeli dengan maksud untuk berinvestasi.

Tidak dapat dipungkiri NFT sangat digandrungi oleh anak muda, hal ini tidak terlepas karena didalam NFT dapat ditanamkan gambar dan suara. Gambar-gambar unik seperti Cryptokitties dan Cryptopunk menjadi hype dikalangan anak muda. 

Sebut saja Logan Paul, Justin Bieber dan Jimmy Fallon juga terlihat membeli dan mengkoleksi gambar NFT tersebut.

Namun yang tidak pernah disadari oleh mereka yang hanya sekedar ikut-ikutan dalam membeli tanpa tahu risiko dari NFT. Ghozali Effect mulai merambah beberapa anak muda tanah air yang mulai membeli NFT di beberapa market place NFT seperti OpenSea, Rarible dan SuperRare. 

Risiko yang dimaksud dalam hal ini adalah plagiarisme NFT oleh oknum yang ingin mencari keuntungan dari fenomena bubble NFT ini. Seperti contohnya; banyak terjadi plagiarisme atas karya NFT Cryptopunk.

Oknum yang mengetahui sejarah dari NFT Cryptopunk ini dengan mudah melakukan plagiarisme dengan cara copy paste gambar NFT Cryptopunk dan menjual bebas pada market place NFT seperti OpenSea dengan harga yang sangat mahal. 

Tentu hal ini menjadi jebakan bagi mereka yang masih awam dalam membeli NFT di market place seperti OpenSea. Jika dikaitkan dengan hukum, tentu saja plagiarisme masuk kedalam tindak pidana pelanggaran Hak Cipta

Tindak pidana plagiarisme diatur pada pasal 380 KUHP dengan ancaman hukuman maksimal 2 tahun 8 bulan, selain itu pada Pasal 113 ayat 2 Undang-Undang Nomor 28 Tahun 2014 tentang Hak Cipta, kegiatan plagiarisme diancam dengan hukuman penjara paling lama 3 tahun dan/atau denda paling banyak Rp. 500.000.000.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten NFT Selengkapnya
Lihat NFT Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan