Mohon tunggu...
Aldo Tona Oscar Septian
Aldo Tona Oscar Septian Mohon Tunggu... Mahasiswa - Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya

Nama saya Aldo Tona Oscar Septian Sitinjak. Saat ini saya menempuh pendidikan S1 Ilmu Hukum di Fakultas Hukum Universitas Sriwijaya. Hobi saya yaitu membaca buku dan menulis. Saya mendedikasikan hidup untuk melawan seksisme, rasisme, dan fanatisme. Ayo Follow Instagram : @aldotonaoscar

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan

Revolusi Era Society 5.0 Berdampak Pada Pendidikan

2 Mei 2024   07:40 Diperbarui: 2 Mei 2024   08:02 121
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi Era Society 5.0 (Sumber Gambar: Pribadi)

Apa itu society 5.0? Society 5.0 dapat diartikan sebagai sebuah konsep masyarakat yang berpusat pada manusia dan berbasis teknologi di mana manusia harus bisa menyeimbangkan dan menguasai teknologi kemudian berkolaborasi membangun komunitas yang akan menjadi pendukung ilmu yang kita miliki. Dalam era society 5.0 masyarakat dihadapkan dengan teknologi yang memungkinkan pengaksesan dalam ruang maya yang terasa seperti ruang fisik.

Lalu apa itu society 5.0 dalam pendidikan di Indonesia? Pada 20th century education, pendidikan fokus informasi pada anak bersumber dari buku. Sementara itu di era 21th century education, pembelajaran diperoleh dari berbagai sumber bukan hanya dari buku saja, tetapi bisa dari internet, dan berbagai macam platform teknologi lainnya. Pendidikan memegang peran penting untuk menyiapkan generasi muda dalam menyambut industri 5.0.

Dalam perkembangannya, pendidikan harus bisa memberikan pelayanan secara optimal dan berkualitas agar bisa menentukan bagaimana kelanjutan pendidikan di era society 5.0 ini . Pendidikan memiliki peran penting untuk mempersiapkan generasi muda dalam menghadapi society 5.0, telah dirumuskan bahwa terdapat sepuluh kemampuan dengan tiga di antaranya kemampuan utama yang harus dimiliki manusia dalam menghadapi smart society. Tiga kemampuan utama tersebut di antaranya yaitu kemampuan untuk bisa berpikir secara kritis, kemampuan memecahkan masalah, dan kemampuan berkreativitas.

Melalui pendidikan, masyarakat bisa menghadapi masa yang akan datang. Anak-anak tidak hanya dibekali ilmu pengetahuan, tetapi juga harus dibekali dengan cara berpikir kritis. Cara berpikir harus mulai dikenalkan dan dibiasakan mulai dari anak-anak baik di sekolah maupun diajarkan oleh orang tua di rumah agar nantinya mereka terbiasa untuk bisa berpikir secara kritis, analitis, dan kreatif.

Cara berpikir tersebut dikenal dengan istilah High Other Thinking Skills (HOTS) atau cara berpikir tingkat tinggi. Dengan memiliki kemampuan HOTS, di mana peserta didik didorong untuk bisa berpikir secara kritis dan kreatif.


Beberapa model pembelajaran bisa dipilih dan diterapkan oleh guru kepada peserta didik untuk mengembangkan nalar kritis pendidik, misalnya seperti:

Pertama, Inquiry yang merupakan kegiatan pembelajaran yang memfasilitasi peserta didik untuk mengajukan pertanyaan, melakukan penyelidikan atau pencarian, eksperimen hingga penelitian secara mandiri untuk mendapatkan pengetahuan yang mereka butuhkan.

Kedua, Discovery Learning yaitu model pembelajaran yang mengarahkan peserta didik untuk menemukan sendiri pengetahuan yang ingin disampaikan dalam pembelajaran. Pengalaman langsung dan proses pembelajaran menjadi patokan utama dalam pelaksanaannya.

Ketiga, Project Based Learning yaitu model pembelajaran yang menjadikan proyek, kegiatan atau masalah sebagai media utama pembelajaran, siswa akan bereksplorasi, melakukan penilaian, interpretasi dengan mengumpulkan dan mengintegrasikan pengetahuan baru berdasarkan pengalamannya dalam beraktifitas secara nyata.

Seharusnya pada era society 5.0 ini diterapkan pembelajaran Society, Environment, Technology, and Science (SETS), terutama pada mata pelajaran sains yang tidak hanya berfokus kepada teknologi, melainkan di dalam sains harus banyak model pembelajaran di mana penerapan pembelajaran ini sangat cocok diterapkan di era society 5.0. Penerapan pembelajaran ini sangat banyak kaitannya dalam kehidupan sehari-hari. Di sini SETS mencakup sosial, lingkungan, teknologi dan sains. Tidak hanya menerapkan teknologi saja sehingga sulit diterapkan pada zaman sekarang yang hanya berfokus pada teknologi saja sehingga pengimplementasian hasil belajar tidak dapat diterapkan pada kehidupan sehari-hari.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun