Mohon tunggu...
Aldi Aldo
Aldi Aldo Mohon Tunggu... SAID BADJIDEH

ASN

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Antara Nyaman dan Cinta Pembelajaran Masa Pandemi Covid-19

23 Februari 2021   22:10 Diperbarui: 23 Februari 2021   22:37 130 1 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Antara Nyaman dan Cinta Pembelajaran Masa Pandemi Covid-19
Belajar dari rumah | walpaperlist.com

Salam sehat buat seluruh warga belajar di mana pun berada, Pandemi Covid 19 yang belum menunjukkan grafik melandai secara global dan secara khusus di Indonesia sudah tentu berpengaruh terhadap seluruh aspek kehidupan terlebih dunia Pendidikan. 

Sengaja penulis memberi judul "Antara Nyaman dan Cinta Pembelajaran Masa Pandemi Covid 19", Nyaman dan Cinta yang dimaksud dari penulis adalah ingin memberi suatu pesan tentang pembelajaran pada masa pandemi covid 19 ini seluruh warga belajar boleh dan dapat mengikuti pembelajaran tanpa ada tekanan dan perasaan psikis terganggu akan bahaya virus corona yang dapat membuat sistem imun tubuh peserta didik menjadi lemah. 

Perasaan cinta dan kasih akan tugas dan tanggungjawab para pendidik terhadap anak didiknya yang sudah tentu merasa cemas dan kwatir akan generasi binaannya karena berbagai macam tantangan serta hambatan yang dihadapi dan juga para orang tua dituntut pula memainkan peranan penting dalam proses pembelajaran selama belajar dari rumah. 

Pemerintah melalui SKB 4 Menteri yaitu Menteri Pendidikan dan Kebudayaan, Menteri Agama, Menteri Kesehatan dan Menteri Dalam Negeri Nomor : 04/BK/2020, 737 Tahun 2020, HK.01.08/Menkes/7093/2020, 420-3987 Tahun 2020, dalam SKB 4 Menteri tersebut memberi kewenangan buka dan tutup Satuan Pendidikan oleh Kepala Daerah Gubernur/Walikota/Bupati sesuai kewenangannya. 

Satuan Pendidikan sebenarnya juga telah mempersiapkan rencana pembelajaran tatap muka pada semester gasal Tahun Pelajaran 2020/2021 dengan menyediakan sarana pendukung yakni Toilet yang memadai, masker bagi siswa dan guru, penyemprotan disinfektan serta pengaturan shift guna menghindari kerumuman siswa serta penyederhanaan kurikulum dengan mengurangi jumlah jam tatap muka 50 %. Dan juga tidak kalah pentingnya juga satuan Pendidikan juga melakukan simulasi pembelajaran tatap muka selama masa pandemi covid dengan menggunakan protap Kesehatan covid sesuai ketentuan. 

Pemerintah juga banyak membuat kebijakan pengelolaan keuangan BOS guna mendukung proses pembelajaran selama masa pandemi dengan tetap berpihak pada satuan Pendidikan seperti memperbolehkan pemberian gaji guru honor bagi pendidik yang belum memiliki NUPTK, pembelian pulsa paket internet bagi siswa dan guru serta mendukung proses pembelajaran melalui moda daring maupun luring.  Hal ini menunjukan keseriusan Pemerintah dalam membantu serta mendukung satuan Pendidikan guna memenuhi standar Pendidikan yang bermutu dan berkualitas selama pembelajaran daring maupun luring. 

Masa pandemi sebenarnya juga memberi manfaat positif bagi para orang tua yang selama ini bekerja di luar rumah boleh melaksanakan tugas dan pekerjaannya di rumah Work From Home (WFH) dengan demikian para orang tua lebih banyak berinteraksi dengan anak-anaknya sehingga dapat membantu satuan Pendidikan dalam membantu proses pelaksanaan program Belajar dari rumah baik secara daring maupun luring. 

Peserta didik juga dilatih untuk menjadi disiplin, mandiri, tanggungjawab dan dapat menggunakan waktu selama dirumah untuk hal-hal yang positif tanpa mengabaikan kewajiban belajar secara daring, belajar mandiri, menyelesaikan tugas mandiri, proyek ataupun ulangan harian yang telah terjadwal. 

Setiap daerah dalam pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi kebijakan pembelajaran dari rumah sudah tentu telah menyiapkan petunjuk teknis, edaran yang sudah tentu berpihak pada peserta didik karena Kesehatan dan keselamatan peserta didik menjadi yang utama, hal ini bukan tanpa alasan karena satuan Pendidikan merupakan sangat rentan dan riskan terhadap penularan covid 19 yang mana penularan akan cepat terjadi dan sulit dihindari Ketika tanpa sengaja terjangkit pada salah satu peserta didik ataupun tenaga pendidik.

Hambatan dan masalah yang sering terjadi dalam proses pembelajaran secara daring yakni; kesiapan satuan Pendidikan dalam penyiapan materi/bahan ajar berbasis internet (interaksi zoom meeting, google classroom, WAG), ketersediaan Android atau Laptop peserta didik, pulsa paket data, peran aktif peserta didik, peran aktif orang tua guna membantu dan mendukung pembelajaran daring, kemampuan inovasi guru dalam menyajikan model pembelajaran yang menyenangkan serta mengasikkan, dan masih banyak lagi berbagai macam masalah dan kendala setiap sekolah didaerahnya masing-masing dalam melaksanakan pembelajaran secara online/daring.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x