Mohon tunggu...
Albar Rahman
Albar Rahman Mohon Tunggu... Mahasiswa - Penulis, peneliti dan Mahasiswa Program Magister Ilmu Agama Islam Universitas Islam Indonesia

Sehari-hari menghabiskan waktu dengan buku-buku ditemani kopi seduhan sendiri. Menikmati akhir pekan dengan liga inggris, mengamati cineas dengan filem yang dikaryakan. Hal lainnya mencintai dunia sastra, filsafat dan beragam topik menarik dari politik hingga ekonomi.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Piala Dunia 2022, dari Gemuruh hingga Ironi

24 November 2022   10:11 Diperbarui: 24 November 2022   11:57 186
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Cuitan greget pagi hari 

Gemuruh teriakan goal dari rumah ke rumah, kontrakan ke kontrakan, dari kos ke kos bahkan dari kafe ke kafe. Membuat perhelatan piala dunia riuh. Ditambah pembukaan piala duia di Qatar tahun ini membuka mata dunia bahwa Islam adalah agama Rahmatan lil alamin. Artinya memiliki keterbukaan bagi kebaikan untuk semua. 

Nukilan atau mengutip surah Al Hujurat ayat 13 oleh Sang Hafizh sekalgius pengusaha kaya asal Qatar yang membukja perhelatan ini dengan lantunan dan pesan Quran ini menggetarkan dan menggemuruh pesan kemanusiaan. Manusia hanya ada dua jenis laki dan perempuan dari berbagai bangsa dan suku maka saling berkenalan dan mengenali, inilah satu diantara pesan Quran yang sangat menyentuh sisi kemanusian. 

Menyentuh sisi kemanusian tanpa harus kebablasan. Sikap tegas Qatar melarang ban kapten pelangi dikenakan yang menyimbolkan dukungan pada LGBT. Ini dilarang keras bahkan perlawanan balik dari para aktivis dan sponsorshipnya tidak membuat Qatar gentar. Perhelatan dilakan tanpa embel-embel simbol LGBT ditampilkan. Ini sejarah baru bagi duia sepak bola. Termasuk pertama dalam sejarah perhelatan akbar ini diselenggarakan di Timur Tengah. 

Tidak hanya itu sponsor minumun kerasa juga tidak ditampilkan. Untuk meneguk alkohol bagi pengunjung juga dibatasi. Hemat saya ini langkah baik untuk Qatar sebagai bagian dari masyarakat dunia yang bisa membatasi dan tau batasan. 

Dari pembukaan sepak bola di atas dan terkait prahara perhelatannya mari kita lanjutkan pada laga awa pembukaannya. Ecuador berhadapan dengan tuan rumah Qatar hingga pertandingan Arab Saudi yang menaklukan Argentina juga Jepang membungkam Jemarman. Pada pembukan fase group ini tentu membuat gemuruh. 

Pertandingan ini menambah geliat riuhnya teriakan goal saat Arab menaklukan Argentina semakin gemuruh khusus di negar-negara notabenenya negara berpenduduk muslim sebut semananjung melayu dari Brunei, Malaysia tanpa terkucuali Indinesia hingga negar-negara timur tengah sampai ke Afrika. Teriakan goal menembus benua ditambah kemanangan Jepang atas Jerman terikan goal di Asia bergemuruh kuat. 

Dibalik gemuruh piala dunia yang ada. Saya memiliki sedikit catatn kritis yang menjadi ironi. Pagi hari saya menuliskan cuitan di twitter terkait perhelatan ini. Banyaknya pemain bintang yang cidera pada piala dunia kali ini membuat gairah menonton pun menurun. Sebut saja peraih Balon De'or tahun ini Karim Benzema dan pemain hebat dengan jiwa kemanusiaan tinggi yaitu Sadiago Mane asal Senegal ini dan hampir puluhan disusul pemain bintan membuat saya pribada sedikit tidak antusias. 

Saya berujar dalam cuitan pagi, "Alasan piala dunia kali ini kurang menarik bagi saya, banyaknya pemain bintang cidera. Dan yang paling fatal perhelatan ini diselenggarakan ditengah musim liga-liga dunia. Baik Champion hingga Liga Inggris dan liga lainnya." Disayanhgkan penyelenggaraan ini harus dilaksanakan ditengah musim. Tentu ini memiliki alasan tersendiri, namun tetap saja ini disayangkan khingga berdampak pada banyaknya pemain bintang yang cidera. Sedikit catatan kritis.

Apapun bola akan selalu bisa dinikmati. Ini hanya catatan kritis diakhir artikel, bola akan selalu bisa dinikamti. Untuk semua pecinta dan yang mengikuti piala dunia kali selkamat menikamt. 

Salam:)

Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun