Mohon tunggu...
Alam Semesta
Alam Semesta Mohon Tunggu... Instructional Designer

Pengajar Bahasa Inggris dan Bahasa Indonesia di Zhejiang Yuexiu University of Foreign Languages, China. Gemar membaca, menulis, dan makan-makan.

Selanjutnya

Tutup

Edukasi

Kuantitatif dan Kualitatif Bisa Berdamai

1 Juni 2019   09:22 Diperbarui: 1 Juni 2019   09:33 0 0 0 Mohon Tunggu...
Kuantitatif dan Kualitatif Bisa Berdamai
Source: Pexels.com

Kontroversi diantara dua pendekatan penelitian, yakni kuantitatif dan kualitatif memang masih dipertahankan dalam beberapa publikasi. Namun, ada perkembangan ke arah pendalaman setiap pendekatan yang justru sekarang lebih menimbulkan kontroversi dalam menerapkan metode di dalam metode itu sendiri, daripada mempertentangkan keduanya.


Secara sederhana kuantitatif sering diartikan sebagai penggunaan statistika dalam pengolahan, penyajian dan analisis data. Sebaliknya, kualitatif dipahami sebagai pengumpulan data bukan angka melainkan mengenai keadaan sebagaimana diamati atau didengarkan. Untuk memahami perbedaan kedua pendekatan tersebut tentunya akan lebih baik menggunakan contoh.


Topik Penelitian

Topik penelitian dapat dijadikan dasar untuk pengembangan rancangan penelitian.Misalnya saja ditetapkan topik yang akan diteliti adalah "Integrasi gawai cerdas dan aplikasi mobile daring pada pembelajaran di kelas." Topik ini dapat diteliti baik dengan pendekatan kuantitatif, kualitatif, maupun mixed-method.


Pendekatan kuantitatif

Peneliti melakukan kuasi-eksperimen pada dua kelas yang diampu oleh guru yang sama. Guru diminta memberikan penugasan berbeda untuk kedua kelas. Kelas pertama diminta menyelesaikan tugas dengan menggunakan lembar kerja cetak dan sumber belajar yang dipakai adalah buku cetak. Kelas lainnya diminta menyelesaikan tugas dengan  menggunakan aplikasi pada gawai dan selain buku cetak mereka dapat melakukan pencarian daring.


Sebelum kegiatan penugasan diberikan, siswa diminta menyelesaikan tes berisi pertanyaan-pertanyaan berhubungan dengan materi yang akan ditugaskan. Siswa juga diminta mengikuti survei mengenai efikasi diri. Setelah kegiatan penugasan diberikan, siswa kembali diminta mengerjakan tugas yang sama dan survei efikasi diri yang sama.


Hasil dari kedua uji kuasi-eksperimen (instrument tes dan survei efikasi diri) selanjutnya dapat ditabulasi dan hasilnya dapat dianalisis menggunakan statistika. Hipotesis yang ditetapkan dalam rancangan penelitian dapat diuji menggunakan hasil penelitian tersebut.


Pendekatan Kualitatif

Peneliti dapat menyiapkan instrumen observasi yang terdiri atas indikator-indikator dinamika kelas yang akan diamati pada kelas belajar yang telah menggunakan gawai dan aplikasi mobile. Indikator-indikator tersebut disesuaikan dengan tujuan penelitian. Selain instrumen observasi, peneliti juga bisa merekam kegiatan di kelas atau mengambil foto-foto.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN