Mohon tunggu...
Rahmad Agus Koto
Rahmad Agus Koto Mohon Tunggu... Praktisi Mikrobiologi

Aku? Aku gak mau bilang aku bukan siapa siapa. Terlalu klise. Tidak besar, tapi aku punya pengaruh. Memberikan pengaruh kepada komunitas sosial dimanapun aku berada.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud

Miss World 2013 Akan Gagal Seperti Gagalnya Konser Lady Gaga?

4 September 2013   19:51 Diperbarui: 24 Juni 2015   08:21 607 5 19 Mohon Tunggu...

Flash back!

Setelah melalui pergulatan dan perang opini antara yang pro dan kontra di berbagai media massa, akhirnya konser Lady Gaga yang seyogianya akan dilaksanakan di Gelora Bung Karno, Jakarta, tanggal 3 Juni 2012 yang lalu, gagal terlaksana. Keputusan penggagalan yang diambil oleh pihak manajemen Lady Gaga sendiri [Kompas].

Bagaimana dengan Kontes Miss World 2013 yang akan diadakan di Jakarta dan Bali, tanggal 8-29 September 2013 nanti? Akankah menyusul gagalnya konser Lady Gaga, seiring meningkatnya tensi penolakan terhadap acara ini?

Lady Gaga mungkin lebih kontroversial daripada kontes Miss World, namun dasar penolakan yang kontra terhadap kedua even tersebut secara prinsip sama, bertentangan dengan norma-norma budaya agama, khususnya agama Islam yang merupakan agama mayoritas di Indonesia, dan secara resmi telah ditolak oleh organisasi Islam resmi terbesar di Indonesia, yaitu Majelis Ulama Indonesia.

Saya termasuk dalam pihak yang menolak diadakannya kontes tersebut dengan argumen sebagai berikut,

1. Rasialis

Secara tidak langsung, kontes kecantikan ini menjadi ajang “rasialis” antara ras yang cantik dengan yang tidak. Hal ini telah bersinggungan dengan hak azasi manusia perempuan, menyudutkan perempuan yang tidak cantik. Menimbulkan anggapan bahwa hanya yang cantiklah yang pantas mewakili perempuan, menjadi duta sosial dan sejenisnya.

2. Benturan Peradaban atau Pemikiran

Khususnya antara kalangan liberalis sekuler dengan kalangan beragama Islam. Dari sudut pandang Islam, kecuali wajah dan kedua telapak tangan perempuan, seluruh tubuhnya adalah aurat yang harus disembunyikan dari yang bukan muhrimnya.

Sedangkan kaum liberalis sekuler umumnya memandang kecantikan dan keindahan perempuan adalah anugerah yang pantas untuk diperlihatkan ke khalayak umum (total ataupun sebagian) sebagai wujud rasa syukur dan menganggap hal tersebut tidak merugikan orang lain.

Sebagai mayoritas beragama Islam, adalah suatu kewajaran kontes Miss World ini untuk ditolak diadakan di Indonesia.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x