Mohon tunggu...
Aji NajiullahThaib
Aji NajiullahThaib Mohon Tunggu... Pekerja Seni

Hanya seorang kakek yang hobi menulis

Selanjutnya

Tutup

Hukum Pilihan

Negara, LSM, dan Intimidasi terhadap Ravio

27 April 2020   19:23 Diperbarui: 27 April 2020   20:48 146 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Negara, LSM, dan Intimidasi terhadap Ravio
Foto: Kompas.com

Dalam kondisi negara sedang dihadapi pandemi covid-19, sudah menjadi kewajiban kita bersama untuk bahu membahu, bergotong royong memerangi pandemi yang mengancam stabilitas sosial, ekonomi, politik, dan keamanan.

Tidak ada satu pihak pun yang merasa posisinya terancam dan terganggu hak berdemokrasi, juga politiknya. Ini bisa tercapai kalau masing-masing pihak sadar posisi dan tanggung jawabnya.

Polisi sebagai penjaga keamanan dan pelindung masyarakat, sangat dituntut peranannya untuk melindungi negara dan masyarakat, begitu juga masyarakat bisa membantu pemerintah untuk menjaga kondusifitas keadaan.

Tidak ada satu pihak pun yang berusaha memanfaatkan situasi dan keadaan, untuk kepentingan kelompoknya, karena musuh kita bersama adalah pademi covid-19, dan pihak-pihak yang berusaha mengacaukan keamanan negara.

Lembaga Swadaya Masyarakat (social Justice warrior), sebagai sebuah lembaga kontrol sosial, harus bisa memosisikan diri sebagai pihak yang berdiri di tengah-tengah masyarakat, tidak menempatkan diri sebagai sebuah lembaga superior, yang merasa mewakili mata internasional.

Jangan sampai terjadi, antara aparat keamanan dan LSM saling mencurigai, dan saling merasa terintimidasi antara satu dan yang lainnya. Bisa saja ada anggapan LSM pun melakukan intimidasi lewat gerakan-gerakan yang berbau politik, yang akibatnya mengancam keamanan.

Sebaliknya, LSM pun merasa pihak keamanan/kepolisian melakukan represi terhadap berbagai aksi dan gerakan aktivis demokrasi. Hal seperti itu lumrah saja terjadi, karena kepolisian sebagai penjaga keamanan masyarakat dan negara, perlu melakukan sesuatu yang bersipat preventif.

Upaya preventif yang dilakukan pihak kepolisian pada akhirnya dicurigai sebagai upaya pengekangan demokrasi. Inilah yang terjadi pada kasus penangkapan Ravio Patra, pihak kepolisian dianggap sudah melakukan upaya represi terhadap gerakan yang mengkritisi pemerintah.

Semua hanya baru sebatas dugaan, pihak kepolisian pun belum bisa membuktikan kalau Ravio sudah merencanakan tindakan kerusuhan. Begitu juga LSM yang mendukung Ravio, belum bisa membuktikan kalau pihak kepolisian sudah melakukan represi.

Belum bisa dibuktikan, upaya peretasan akun WhatsApp Ravio adalah dilakukan oleh kepolisian, tapi tuduhan terhadap pihak kepolisian sudah berlangsung. Kedua belah pihak masih baru sebatas menduga-duga dan saling mencurigai, namun kesan yang muncul di masyarakat, seolah-olah Ravio sedang di zalimi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN