Mohon tunggu...
Aisyah Supernova
Aisyah Supernova Mohon Tunggu... man purposes God disposes - ssu

Muslimah | Your Future Sociopreneur ! | Islamic Economic Science Bachelor | Islamic World, Innovation, Technology and Entrepreneurship Enthusiast | Sharing, Writing and Caring Addict | Because i want to see my God one day. It's my ultimate goal...!

Selanjutnya

Tutup

Bisnis Pilihan

Nge-riba-nget!

29 Oktober 2019   09:27 Diperbarui: 29 Oktober 2019   10:14 175 4 1 Mohon Tunggu...

"Riba". Sebuah aktivitas yang kini diganti dengan kata yang jauh lebih manis, yaitu "bunga". Ya, seolah keuntungan haram itu diperoleh dengan proses yang 'normal' bahkan 'lumrah'. Saat ini, kita hidup di zaman yang mana semua manusia terkena riba. Jika tidak, minimal kena debunya. Loh kok bisa? Bisa.. karena APBN (Anggaran Pendapatan dan Belanja Negara) kita juga diperoleh dari hutang luar negeri yang ber-riba alias berbunga. Ya gitu, setiap tahun bunga dibayarkan, hutangnya belum lunas udah ambil hutang baru. So, satu negara kena kan..? APBN gitu loh..hehe..

Fine, sekarang memang zaman 'nge-riba-nget'. Sekarang, tawaran pinjeman online hampir setiap hari mejeng di layar sms kita. Laman YouTube dan socmed lainnya gak ketinggalan. Intinya sih, riba itu ya keuntungan apapun dari pinjeman. Minjem duit ke A 400 ribu buat beli rice cooker, bayarnya 500 ribu dan di cicil. Nah itu haram guys.. merugikan.. kalau mau, ya jual beli kredit aja. Si A kalo mau dapet keuntungan harus membeli dulu barangnya, kemudian jual ke kita dengan kredit. Dengan keuntungan yang disepakati. 

Contoh lain.. jual beli kredit misal kek di dealer itu yang kita DP nya ke dealer, yang lunasin leasing dan kita cicil ke leasing. Nah ini riba guys. Riba karena si leasing ngelunasin kendaraan kita dengan akad pinjeman. Kalau mau, ya si Leasing beli 100% dari dealer, baru deh dia jual ke kita via kredit (cicil). Dengan keuntungan yang disepakati. Kita baru ngomongin leasing, belum ke uang digital, kartu kredit, dsb.. yang bakalan Nge-Riba-nget lagi.

Banyak kejadian nyata yang begitu ngeri dari para pelaku riba. Entah mereka sadar atau enggak melakukannya. Salah satunya, sebut saja Mr X . Mr X ini pendapatannya sekitar 15 juta-an perbulan. Istrinya juga kerja, dengan penghasilan sekitar 30 juta-an sebagai makeup artist. Jadi sebulan mereka kan megang 45 jutaan ya.. nah, saat istrinya hamil, Mr X mulai deh ambil pinjeman Nge-Riba-nget dari pinjeman-pinjeman online. Alasannya secara istrinya gak ada pemasukan..(padahal gue mikirnya uang suaminya aja udah gede kok masih kurang ya Hehe).. mereka lah ya yg tau gimana-nya..

Singkat cerita, Mr X keterusan Nge-Riba-nget pinjeman sampe babak belur dengan tagihan sekitar 62 pinjeman online. Sadis kan..? Mr X sampe telp temen-temen lamanya buat cari pinjeman. Sekarang syukurnya pinjemannya sudah tinggal 30-an pinjeman online dan dia diteken banget penghasilannya ya mayoritas buat bayar pinjeman itu. Gaya hidup atau materi cuma indah di mata dan sementara enaknya, tapi batin tersiksa, nelangsa berkepanjangan dan belum lagi dosanya kalau dia tau yang dia lakukan dosa bangettt.. 

Itu baru satu dari banyak banget cerita para korban riba yang Nge-Riba-nget! 

Terus gimana kita menghindari riba? Banyak banget jalan menuju Makkah gan! Pertama, pahami riba. Simpelnya sih, riba itu semua manfaat yang diambil dari pinjaman. Mau itu uang, barang bahkan sekedar dipijetin..hehe.. minjemin itu cuma boleh karena satu niat, yaitu "tabarru" alias berbuat kebaikan. Karena saat si A misal minjem B, itu hampir selalu menunjukan kalo A perlu. Beda cerita kalau si B kasih sedekah A.. belum tentu A butuh yang disedekahin B kan.. makanya, pahala dari minjemin orang itu bisa 17 Kali lipat sedekah man! Minjemin tanpa pamrih dan iming-iming apapun yak wkwk..

Terus gimana dengan jual beli kredit..? Nah.. jual beli kredit dengan margin itu diperbolehkan dalam Islam.. Dimana akad-akad Muamalah dalam hal kredit dlm Islam ini, yg direkomendasikan adalah Murabahah.. (thanks my senior for telling this hehe). 

Definisi singkat Murabahah kalo Google tuh gini ; Murabahah adalah perjanjian jual-beli antara bank dengan nasabah. Bank syariah membeli barang yang diperlukan nasabah kemudian menjualnya kepada nasabah yang bersangkutan sebesar harga perolehan ditambah dengan margin keuntungan yang disepakati antara bank syariah dan nasabah. (Wikipedia).

Sebenernya masih banyak akad-akad seru lainnya yang aplikatif & keren serta simbiosis mutualisme banget dehh pokoknya tapi sayangnya gue males bahas sekarang. Panjaaang.. wkwk.. semuanya, merupakan kekayaan khazanah Ekonomi Islam yang merupakan solusi untuk perekonomian dunia.

Jual beli halal. Riba? HUARAAAMMM gaan!

So, tetep jauhi RIBA karena Nge-RIBA-nget..!

VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x