Mohon tunggu...
Aisyah Harahap
Aisyah Harahap Mohon Tunggu... Mahasiswa - aisyahharahap

Tetap Semangat ­čą░

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Dampak Pandemi Covid-19 terhadap Penjualan Pada Usaha Kerajinan Kain Tenun Songket Sergai

6 Desember 2021   13:38 Diperbarui: 6 Desember 2021   13:51 140 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Source : Aisyah Harahap, 2021

Serdang Bedagai, Kamis, (11/11/2020)
Dalam tugas project mata kuliah saya, Dosen meminta untuk melakukan suatu penelitian yang akan menghasilkan data primer berupa angka yang didapat dari proses wawancara yang dilakukan.

Pada tugas ini saya mengambil judul " Dampak Pandemi Covid-19 Terhadap Penjualan Pada Usaha Kerajinan Tenun Songket ". Penelitian ini dilakukan di sentra industri kecil tenun songket Kabupaten Serdang Bedagai dengan melibatkan pemilik dan beberapa karyawan perajin usaha kerajinan tenun songket. Pendekatan yang digunakan adalah kualitatif dengan menggunakan studi fenomenologi.

Proses pengambilan data dilakukan dengan teknik observasi, wawancara, dan dokumentasi dengan tetap menerapkan protokol kesehatan yang ketat. Lokasi penelitian berlangsung di "UD Tenun Sergai" Dusun VII Desa Sei Rampah, Kecamatan Sei Rampah, Kabupaten Sedang Bedagai, Sumatera Utara. Penelitian dimulai pada 14 Oktober 2021 pukul 13.00 wib  hingga  direncanakan selesai pada tanggal 17 Oktober 2021 Pukul: 10.00 wib.

Penelitian ini bertujuan untuk mengetahui perkembangan penjualan produksi kain tenun songket khas serdang bedagai dari awal pandemi sampai dengan sekarang ini,  Kendala apa saja yang dihadapi pengrajin kain tenun songket diserdang bedagai ditengah pandemi Covid-19, solusi untuk mengatasi dampak pandemi Covid-19 terhadap produksi dan penjualan kain tenun songket di serdang bedagai.

Kerajinan kain tenun songket adalah kerajinan tradisional yang ditenun secara manual dan masuk dalam aset budaya bangsa Indonesia. Keindahan kain songket yaitu karena ditenun dengan menggunakan benang berwarna emas dan perak serta motif yang beragam. Pembuatan kain tenun songket membutuhkan proses yang panjang. Para perajin membutuhkan waktu dua hingga tiga hari pengerjaan untuk pembuatan satu kain tenun songket.

Gambar Hasil Kerajianan Tenun Songket Sergai
Gambar Hasil Kerajianan Tenun Songket Sergai

Kain tenun Songket menjadi produk unggulan Kabupaten Serdang Bedagai yang perlu dilestarikan keberadaannya. Akan tetapi, di masa pandemi covid-19 ini perajin tenun songket  juga terkena dampaknya. Mereka dihantui ketidakpastian akan penjualan kain tenun songket. Penjualan mereka berangsur menurun, sehingga berpengaruh terhadap penurunan produksi dan pendapatan.


Wabah covid-19  tidak hanya menghantam sektor kesehatan Indonesia, namun sektor ekonomi juga mengalami dampak serius akibat pandemi virus corona, tidak terkecuali UMKM. Saat terjadi pandemi Corona virus Disease 2019 (Covid-19), tantangan terbesar yang dihadapi oleh  pemilik industri kain tenun songket sergai adalah bagaimana menjaga keberadaan produk kain tenunnya agar tidak terkikis dalam persaingan yang ketat dan menjaga pembangunan yang berkelanjutan. Maraknya produk kain tenun modern dengan proses produksi lebih cepat dan harga lebih terjangkau merupakan tantangan baru.

Dalam penelitian ini, perajin kain tenun songket mengakui bahwa wabah Covid-19 secara tidak langsung maupun langsung menimbulkan dampak positif dan negatif. Dampak negatif bekerja di tengah pandemi Covid- 19 adalah berkurangnya pendapatan secara signifikan dan keuntungan yang didapat menurun drastis hingga merugi. Adapun dampak positif yang dirasakan oleh perajin tenun songket di masa pandemi Covid-19 hampir tidak ditemukan.
Pemasaran produk yang dulunya tatap muka maupun melalui bazar, pameran, dan toko offline, selama kebijakan bekerja dari rumah tidak bisa diterapkan karena wabah Covid-19.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud & Agama Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan