Mohon tunggu...
Aini Masruroh
Aini Masruroh Mohon Tunggu... Mahasiswa Ilmu Komunikasi UIN Sunan Kalijaga - 20107030130

. . .

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas Pilihan

Unconditional Happiness, Ketika Bahagia Tidak Mengenal Kondisi

28 Maret 2021   15:28 Diperbarui: 29 Maret 2021   12:31 222 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Unconditional Happiness, Ketika Bahagia Tidak Mengenal Kondisi
globalnews.ca

Jangan lupa makan karena pura-pura bahagia itu butuh tenaga. 

Pernah dengar kata-kata itu sebelumnya? Untuk anak-anak muda mungkin sudah sering mendengar jokes tersebut atau bahkan sering menggunakannya. 

Cukup menggelitik bukan?... Kenapa kita harus pura-pura bahagia ? kenapa nggak bahagia beneran aja? Lebih bagus kan.

Sebenarnya bahagia itu bisa diciptakan, bisa dibuat, tanpa kita harus berpura-pura. Kita bisa setting ulang otak kita agar merasa bahagia.

Jika ditanya "apakah kamu ingin bahagia atau tidak ingin bahagia?" Di tengah semua kerumitan yang kita ciptakan dalam hidup kita, kebanyakan mungkin menjawab "ingin bahagia, tetapi... "saya tidak cukup kaya, tidak cukup kurus, tidak cukup pintar, tidak cukup terkenal; atau pacar saya meninggalkan saya, hewan peliharaan saya meninggal, pekerjaan saya jelek, kendaraan saya tidak seperti si dia, tetangga saya bikin emosi dan masih banyak lagi. 

Atau dengan jawaban yang tidak jauh berbeda, seperti "saya akan bahagia jika saya... "punya pekerjaan bagus, penghasilan yang banyak, kendaraan mewah, terkenal, punya pacar yang cakep, followers atau subcribers yang banyak, liburan ke luar negeri, lolos ujian ini itu, diterima di universitas terfavorit, bisa menurunkan berat badan dan seterusnya dan seterusnya.

Intinya selalu ada sesuatu yang perlu kita miliki atau lakukan dahulu agar bisa bahagia, dalam artian kebahagiaan itu bersyarat. Sebagian orang mungkin terjebak dalam hal seperti ini. Mereka tidak tau bahwa sebenarnya kebahagiaan tanpa syarat itu ada. Yang lebih buruk lagi, mereka tidak sadar bahwa mereka sedang menderita. Hanya karena tidak tahu cara lain untuk menjalani hidup.

Padahal,...

Di mana sebenarnya letak kebahagiaan itu? Bukan di tempat kita berada, bukan dengan siapa, bukan berapa jumlah saldo rekening kita, bukan jenis kendaraan yang kita naiki atau apa yang kita punya. Bukan itu semua, namun kebahagiaan itu ada dari bagaimana cara kira membuat arti bahagia itu sendiri.

Yap, bahagia yang semestinya adalah unconditional happiness. Bahagia tanpa syarat ini itu. Bahagia tidak peduli apa yang terjadi dalam hidup kita. Menerima kondisi sekarang dan berbahagia dengan hal itu kemudian mengupayakan yang terbaik ke depannya.

Kebahagiaan sejati adalah menikmati kebersamaan kita dan hidup kita dalam kedamaian dan harmoni dengan tubuh, pikiran, dan jiwa kita. Untuk menjadi benar-benar bahagia, kita tidak membutuhkan orang lain atau hal-hal yang materialistis. Kebahagiaan adalah konsekuensi dari usaha pribadi. Semakin kita kejar atau cari kebahagiaan itu, semakin kita tak menemukannya. Jadi, jalani hidup sesuai prinsip saja dan tak usah cari kebahagiaan itu, karena ia akan datang dengan sendirinya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN