Mohon tunggu...
Ahmad Soleh Mustofa
Ahmad Soleh Mustofa Mohon Tunggu... Mahasiswa IAIN Jember

Kenali dirimu

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Saat Lidah Berdalih

27 Maret 2020   00:36 Diperbarui: 27 Maret 2020   00:36 27 5 5 Mohon Tunggu...

Lidah dan dalih adalah hal yang tak terpisahkan dan saling melengkapi satu sama lain, dalih akan menjadi positif apabila lidah mampu mengungkapkan hal positif dan sebaliknya semua hal negatif yang diungkapkan lidah akan berdampak pada dalih.

Begitu juga dengan seorang pendidik atau guru, ketika ucapan seorang guru sesuai dengan perbuatan yang ia lakukan maka akan berdampak positif terhadap pandangan peserta didik terhadapnya.

Namun sebaliknya apabila ucapan tidak sesuai bahkan bertolak belakang dengan perbuatan yang dikerjakan oleh seorang guru, maka peserta didik akan mengalami dilema atau tekanan batin antara mengikuti nasehat atau menolak nasehat tersebut. 

Karena apa yang mereka dengar tidak sesuai dengan yang mereka lihat. guru disini berperan sebagai figur, panutan, contoh, suri tauladan bagi peserta didik. Jika contoh tidak sesuai dengan yang dicontohkan maka jangan salahkan peserta didik apabila mereka meragukan kredibilitas seorang guru.  

Lalu muncul argumentasi bukankah guru juga manusia biasa yang tak lepas dari kesalahan..?. apakah guru itu harus selalu benar...?

Memang benar guru itu juga manusia biasa yang juga memiliki kesalahan, guru memang tidak harus selalu benar, guru juga dapat berbuat kesalahan baik disengaja ataupun tidak disengaja. 

Tetapi perlu ditekankan kembali bahwa guru disini sebagai figur, panutan dan suri tauladan bagi para siswanya sehingga apapun perbuatan yang dilakukan dalam kehidupan sehari-hari baik perbuatan baik maupun buruk akan berpengaruh terhadap pola pikir peserta didik dan cara pandangnya terhadap guru. 

Ini memang peran dari seorang guru untuk mencontohkan kebaikan terhadap peserta didik, maka dari itu menjadi seorang guru bukan merupakan hal yang mudah, ia harus mampu memperbaiki diri sendiri sebelum mampu mengarahkan peserta didik mengarah pada kebaikan.

Lalu muncul argumentasi apakah seorang guru harus berbuat lebih dahulu sebelum berbicara?

Memang apabila setiap ucapan harus dibarengi dengan perbuatan terkadang pendidik mengalami kesulitan untuk melakukan ucapannya sendiri, karena berbuat itu tidak semudah berbicara. 

Tetapi tidak dapat dipungkiri bahwa ucapan yang dibarengi dengan perbuatan akan memberikan power terhadap peserta didik, tanpa diperintah peserta didik akan otomatis mencontoh apa yang dilakukan guru. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN