Mohon tunggu...
Ahmad Sofian
Ahmad Sofian Mohon Tunggu...

Ahmad Sofian. senang jalan-jalan, suka makanan tradisional dan ngopi di pinggir jalan :)

Selanjutnya

Tutup

Humaniora

Kematian di "Brexit"

14 Juli 2016   09:09 Diperbarui: 14 Juli 2016   09:19 0 0 0 Mohon Tunggu...

Kematian korban pengguna jalan tol menuju pintu tol Brebes Exit  (Brexit) masih menyisahkan tanda tanya besar. Secara medis kematian para pengguna jalan tol ini  disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya keracunan karbon dioksida  yang menyembur dari pendingin (AC) mobil, sakit bawaan dan kondisinya diperparah selama dalam perjalanan,  timbulnya berbagai penyakit  karena kelelahan di perjalanan,  ada juga yang terkena serangan jantung tiba-tiba, dan beberapa indikasi medis lainnya. Secara medis penyebab kematian dapat ditelusuri dan penyebab kematian dapat ditemukan setelah melakukan serangkain diagnosa dan pemeriksaan kesehatan.

Dalam ilmu kedokteran, setelah penyebab kematian ditemukan maka pekerjaan dianggap selesai.  Berbeda halnya dalam ilmu hukum pidana, ketika ditemukan sebuah peristiwa kematian, pertanyaan tidak berhenti sampai pada penyebab kematian ditemukan. Ilmu hukum pidana akan mempertanyakan perbuatan apa yang menimbulkan kematian tersebut ? Dan siapakah yang bertanggung jawab atas kematian tersebut ? Dalam konteks inipun ilmu hukum pidana belum bisa memberikan jawaban yang memuaskan. Untuk dapat memberikan jawaban yang memuaskan maka ilmu hukum pidana dibantu dengan doktrin, doktrin ini dikenal  “ajaran kausalitas” (causation).

Ajaran kausalitas ini sebenarnya sebuah konstruksi berfikir untuk menemukan sebab yang menimbulkan akibat yang dilarang, serta menghubungkan sebab (sebab-sebab) tersebut dengan munculnya akibat yang dilarang tersebut. Ajaran kausalitas dapat juga diartikan sebagai logika berfikir yang logis dan bukan logika berfikir yang dipaksakan, sehingga pada akhirnya dapat menemukan sebuah kebenaran materiil.

Ada banyak doktrin kausalitas yang bisa dipergunakan untuk menemukan perbuatan (perbuatan-perbuatan) yang menjadi sebab. Doktrin ini digunakan agar tahapan menemukan perbuatan yang menjadi sebab tidak terlepas begitu saja dari akar ilmu yang mendasari logika berfikir tersebut, sehingga perbuatan yang menjadi sebab tersebut dapat  dipertanggungjawabkan.

Conditio sine qua non

            Doktrin pertama yang dinilai yang paling tua adalah conditio sine qua non (c.s.q.n) yang dipopulerkan oleh Von Buri yang  mantan Ketua Mahkamah Agung Jerman. Dalam menemukan sebab, menurutnya semua syarat dan faktor harus dipertimbangkan. Ketika salah satu syarat tidak dilibatkan, maka akan mengganggu dan bahkan memutus rantai kausalitas.  Karena itu semua faktor menurutnya adalah setara atau ekuivalen.   Mesikpun doktrin ini banyak mendapatkan kritik, karena mencari penyebab  yang dicari terlalu panjang ke belakang, namun untuk beberapa kasus, doktrin ini masih relevan digunakan, meskipun harus sangat selektif dan dibarengi dengan logika hukum yang kuat.

Jika conditio sine qua non (c.s.q.n) digunakan untuk menganalisis  kasus kematian di Brexit, maka perbuatan-perbuatan yang menjadi faktor penyebab meliputi  :  pembangunan jalan tol, pengoperasionalisasi penggunaan jalan tol, proses pengawasan jalan tol, pelayanan medis. Ini semua faktor-faktor yang menyebabkan timbulnya kematian di jalan tol.  Ketika salah satu faktor di atas dihilangkan, maka sulit untuk menakar atau memperkirakan timbulnya kematian. Perbuatan-perbuatan tersebut satu sama lain saling berhubungan dan setara, dan oleh karena itu semua pihak yang melakukan perbuatan tersebut turut andil menimbulkan akibat kematian sehingga semuanya harus diminta pertanggungjawaban.

            Memotret penyebab kematian di Brexit dengan doktrin  c.s.q.n menurut  saya  masih  logis meskipun harus dikombinasikan dengan doktrin kausalitas lainnya. Kompleksitas penyebab kematian  di Brexit merupakan rangkaian dari faktor-faktor yang terhubung yang menyerupai rantai kausalitas, dan antara satu rantai dengan rantai lainnya saling berkaitan.  Berikut ini dipaparkan satu per satu rantai kausalitas penyebab kematian di jalan tol dengan menggunakan doktrin c.s.q.n.

  • Pembangunanan Jalan Tol

Dalam c.s.q.n pembangunan jalan tol dinilai sebagai rantai pertama. Penilaian ini didasarkan pada bahwa kematian terjadi di jalan Cipali bukan di  jalan tol yang lain. Jika merujuk pada pandangan berbagai pandangna para ahli, tol ini tidak dilengkapi dengan exit darurat yang memudahkan para pengguna jalan tol keluar jika terjadi sesuatu, jalan tol ini juga belum dilengkapi dengan rest area serta beberapa problem teknis lainnya.  Pembangunan ini juga tidak mempertimbangkan kepadatan yang yang luar biasa disaat jalanan penuh sesak. Jumlah kendaraan dan lebar jalan tol tidak seimbang, sehingga menimbulkan kepadatan.

  • Pengoperasioan Jalan Tol

Pengoperasion jalan tol ini menjadi rantai kedua penyebab terjadinya kematian. Pengoperasion ini dilakukan pada saat yang kurang tepat karena jalan tol ini belum sempurna dan belum memenuhi kelayakan untuk dioperasikan.  Dengan situasi yang belum layak, dan belum dilengkapi dengan alat-alat kelengkapan jalan tol yang memenuhi standard, lalu diambil keputusan untuk mengoperasionalisasikan jalan tol,  maka keputusan untuk mengoperasionalkan jalan tol ini menjadi rantai penyebab kedua. Perbuatan untuk mengambil keputusan  mengoperasionalisasikan jalan tol dapat dinilai sebagai sebab timbulnya kematian. Jika jalan tol yang telah dibangun, namun dinilai belum layak dan tidak diambil keputusan untuk mengoperasionalkannya, maka tidak akan mungkin timbulnya kematian.

  • Minim pengawasan

Pembangunan jalan tol yang tidak memenuhi standard, dan kemudian diambil keputusan untuk mengoperasikan jalan tol ini,  lalu minimnya pengawasan di jalan tol oleh petugas,  maka ini menjadi rantai penyebab kematian yang ketiga. Jika saja pengawasan dilakukan secara memadai, maka kemacetan panjang bisa teratasi dan kematian mungkin juga bisa dihindari.  Minimya pengawasan  bisa memberikan kontribusi atas kematian di jalan tol.

  • Ketiadaan bantuan medis

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x