Mohon tunggu...
Ahlan Mukhtari Soamole
Ahlan Mukhtari Soamole Mohon Tunggu... Ilmuwan - Menulis untuk menjadi manusia

Perjalanan hidup ibarat goresan tinta hitam yang mengaris di atas kertas maka jadilah penah dan kertas yang memberikan makna bagi kehidupan baik pada diri, sesama manusia dan semesta dan Ketekunan adalah modal keberhasilan.

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pembangunan Berkelanjutan

9 Agustus 2022   16:12 Diperbarui: 9 Agustus 2022   16:29 112 2 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Pembangunan Berkelanjutan

Oleh : Ahlan Mukhtari Soamole, MT

Istilah pembangunan berkelanjutan (sustinible development) ialah upaya peningkatan pembangunan berbasis pada keberlanjutan lingkungan, ketersediaan alam dapat memenuhi kebutuhan masa kini dengan memperhatikan atau mempertimbangkan kebutuhan masa akan datang (futuris). 

Diskursus pembangunan berkelanjutan berkembang pesat saat ini , merupakan isu bertalian dengan suatu perubahan lingkungan akibat industrialisasi, pabrik industri, pengolahan, pemurnian logam telah menjadi momok bagi dunia, terutama perubahan iklim, energi, ekonomi berdampak pada kemelaratan, kemiskinan dengan bertumbuh kembangnya industri kapitalisme eksploitatif mengubah watak lama tradisionil, menuju cara pandang kompetitif masa kini. 

Dalam perubahan alam, energi dan ekonomi suatu masalah mendasar yaitu pengolahan sumber daya alam tak tepat sasaran, berarti hasil sumber daya alam tidak berimbang dengan kesejahteraan, kemakmuran. 

Para ahli mengatakan sebagai kutukan sumbr daya alam (natural resource course), kutukan sumber daya alam diperkembangkan pertama kali oleh seorang ekonom Inggris yaitu Richard M. Auty pada tahun 1993 dalam bukunya berjudul sustinible development in mineral economic ;The resource course thesis, pada perkembangannya beberapa peneliti seperti Jeffry D. Sachs dan Andrew M.

 Wamer dari Harvard University menyebut kutukan ini sebagai the curse of natural resources, kutukan sumber daya alam ini berarti suatu pertumbuhan ekonomi kebanyakan negara dengan sumber daya alam berlimpah lebih lambat atau miskin dibandingkan negara dengan SDA sedikit. 

Tentu, keterbelakangan suatu negara  kaya SDA juga menandai kompetensi sumber daya manusia masih kurang meningkat dibanding dengan negara dengan kekurangan SDA namun berprospek terhadap keunggulan sumber daya manusia unggul. 

Pada siklus pembangunan pentingnya integrasi dalam meningkatkan pembangunan ekonomi, lingkungan, sosial terutama integrasi  goverment, corporate, untuk mewujudkan masyarakat adil dan makmur. 

Proses pembangunan berkelanjutan seiring waktu menjadi prioritas dunia saat ini, terutama pada aspek konstruksi, industri dan pertambangan dapat mengubah bentang alam dari segala aktivitas proyek dilakukannya. 

Hal serupa pada industri pertambangan, suatu pembangunan berkelanjutan menjawab beberapa prinsip dalam keputusan bisnis saat ini, para ahli mengatakan investor atau pemodal mau terlibat dalam aktivitas pembangunan, kini tidak serta merta menerima tawaran begitu saja, melainkan harus memperhatikan iklim ESG (Enviroitment, social, goverment) sebisa mungkin terintegrasi dalam peran dan fungsinya masing-masing sebagaimana dalam mendorong pembangunan berkelanjutan. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan