Mohon tunggu...
Ahda Gahara
Ahda Gahara Mohon Tunggu... Menebar senyum

Karyawan sekaligus penulis lepas

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Karena Covid-19, Pagar Perbatasan Jerman-Swiss Jadi Tempat Melepas Rindu

6 April 2020   23:26 Diperbarui: 7 April 2020   21:45 1009 13 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Karena Covid-19, Pagar Perbatasan Jerman-Swiss Jadi Tempat Melepas Rindu
Pagar di Batas Kota Kreuzlingen (Swiss) dan Konstanz (Jerman) (Sumber:Reuter) 

Merebaknya pandemi Covid-19 di kawasan Eropa telah menyebabkan otoritas masing-masing menerapkan aturan yang ketat terkait warga negara asing yang melewati wilayahnya. Perbatasan yang dulunya sangat leluasa dilewati warga negara Uni-Eropa sekarang terpaksa dibangun sekat pemisah.

Kota Kreuzlingen dan Kota Konstanz adalah tetangga di ujung perbatasan Swiss dan Jerman. Normalnya pada hari Minggu, masyarakat dari dua kota tersebut banyak berkumpul dan beraktivitas di Danau Constance yang luasnya melintasi Jerman, Swiss dan Austria. 

Namun untuk sekarang, kegiatan itu terpaksa harus ditunda hingga waktu yang tidak bisa ditentukan. 

Otoritas Pemerintah Jerman dan Swiss telah bersepakat untuk membangun pagar di perbatasan antar kota tersebut akibat peningkatan jumlah kasus Covid-19 di Jerman dan Swiss yang sudah menyentuh angka puluhan ribu. 

Menurut walikota Kreuzlingen, hal ini (baca: pembangunan pagar) juga terpaksa dilakukan akibat pelanggaran masyarakat setempat atas imbauan untuk tidak menyeberangi perbatasan.

Pagar ini sendiri baru didirikan sekitar pertengahan bulan Maret lalu dan ditambahkan lapisan kedua pada minggu kemarin. Seolah kembali meluncur jauh pada masa lalu kelamnya Perang Dunia ke-2, tempat yang sama berdirinya pagar kawat berduri yang memisahkan Jerman dan Swiss namun sudah dirobohkan bertahun-tahun lalu. 

Menjadi pemisah bagi keluarga, pasangan, kawan dan saudara. Sungguh satu hal yang tidak terbayangkan khususnya bagi Jerman sendiri. Mereka mendirikan lagi tembok pemisah setelah susah payah membangun citra positif dengan runtuhnya tembok Berlin.

Menjadi Tempat Pertemuan

Pasangan di perbatasan Kreuzlingen dan Konstanz (sumber: Reuters)
Pasangan di perbatasan Kreuzlingen dan Konstanz (sumber: Reuters)
Beberapa orang yang bertemu di tempat ini mengaku bahwa mereka selama ini menghabiskan waktu di aplikasi panggilan video FaceTime, namun rupanya itu tidak banyak mengobati rasa rindu di antara mereka. 

Rasanya bertemu secara fisik jauh lebih memuaskan hasrat dan tidak bisa digantikan dengan bertegur sapa di dunia maya. Maka mereka pun nekat memutuskan untuk bertemu di pagar perbatasan ini. 

Bahkan ada yang rela menempuh 2,5 (dua setengah) jam perjalanan dari Heidelberg untuk bertemu di tempat ini. 

Kami tidak punya cara lain. Ini satu-satunya cara agar kami bisa bertemu. Setidaknya kami dapat berbincang dan itu sangat penting bagi kami.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x