Mohon tunggu...
Agustinus Marjito
Agustinus Marjito Mohon Tunggu... Guru - Saya adalah seorang pendidik sekolah dasar dan memiliki kecintaan pada dunia pendidikan anak-anak.

Praktisi pendidikan Dasar di Yogyakarta. Menempuh pendidikan di De Lasalle University Manila, Philipine dengan fokus Management Pendidikan dan kepemimpinan sekolah.

Selanjutnya

Tutup

Pendidikan Pilihan

Menyemai Nilai-Nilai Budaya dalam Diri Anak-Anak

2 September 2022   21:45 Diperbarui: 3 September 2022   16:26 286 4 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Sekolah berfungsi sebagai tempat untuk menyemai benih-benih kebudayaan. Sekolah dapat menjadi tempat untuk mewariskan kebudayaan dan nilai-nilai kepada generasi muda. 

Dokpri

Kompas 13 Mei 2017, mengangkat tema Sekolah sebagai penyemai nilai-nilai Pancasila. Namun demikian saat ini fungsi sekolah tersebut sedang menghadapi tantangan yang besar, dimana paham-paham yang tidak sejalan dengan nilai-nilai Pancasila berkembang. Maka gerakan bersama diperlukan untuk mengembalikan fungsi sekolah sebagai tempat persemaian benih-benih kebudayaan, nilai-nilai kebudayaan, nilai-nilai toleransi dan kerjasama.

(Penampilan Group Karawitan SD Pangudi Luhur Yogyakarta)

Salah satu upaya menanamkan nilai-nilai cinta budaya Jawa ini adalah melalui ekstrakurikuler karawitan. Berlatih karawitan menjadi sarana bagi anak-anak untuk mengenali nilai-nilai budaya Jawa. 

Verawaty Abdina (2006) dalam thesesnya yang berjudul MAKNA DAN NILAI BUDAYA JAWA YANG TERSIMBOL DALAM KESELARASAN MUSIK GAMELAN, peneliti  menemukan bahwa keselarasan musik gamelan yang dimainkan oleh beberapa orang yang tergabung dalam paguyuban penggemar seni karawitan, tersirat makna kerukunan masyarakat yang senantiasa saling menghormati, saling menghargai dan saling bekerjasama untuk menciptakan kehidupan yang harmonis dan serasi. 

Nilai-nilai inilah yang hendak dibangun melalui kegiatan ekstrakurikuler di SD Pangudi Luhur. Sebagai pewaris budaya Jawa, kami ingin agar anak-anak dapat mengenal dan sekaligus menghidupi nilai-nilai seperti telah dijelaskan. 

Melalui kegiatan ini diharapkan anak-anak belajar untuk saling mengerti satu dengan yang lain, saling "tepo seliro" atau tenggang rasa, dan saling menciptakan harmoni dalam kebersamaan dengan orang lain. 


Selain itu kegiatan seni yang lain adalah seni tari. Dengan harapan yang sama agar anak-anak semakin mencintai budaya sendiri, kegiatan seni tari bagi anak-anak di adakan. 

Dari sinilah diharapkan tumbuh pribadi-pribadi yang mencintai seni dan semakin kuat mengakar nilai-nilai seni budaya Jawa khususnya, dalam diri generasi muda kita.

Mohon tunggu...

Lihat Konten Pendidikan Selengkapnya
Lihat Pendidikan Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan