Mohon tunggu...
Agustina Purwantini
Agustina Purwantini Mohon Tunggu... Sang Pembelajar

Pengelola www.tinbejogja.com

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Titik Nol Jogja: Riwayatmu Dulu

29 Februari 2020   22:23 Diperbarui: 29 Februari 2020   22:33 123 8 2 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Titik Nol Jogja: Riwayatmu Dulu
sumber fotonya dari KLITV Leiden

UNTUNG saja saya bisa terangkut di acara Dolan Heritage bareng KJog. Jadi bisa tahu bahwa dahulunya, di tengah-tengah perempatan Titik Nol Jogja ada bundaran air mancurnya. Seperti yang tampak di foto itu. 

Untung pula Mbak Yulia Sujarwo, yang menjadi pemandu Dolan Heritage KJog, berbaik hati untuk berbagi foto zadoel tersebut. O, ya. Mbak Yulia bilang, sumber fotonya dari KLITV Leiden. 

Alhasil, saya dan kawan-kawan (plus Anda sekalian tentunya) bisa melihat kondisi Titik Nol Jogja tempo doeloe. Yang ternyata syahdu plus keren. Iya. Menurut saya, bundaran air mancurnya itu keren. Terlihat syahdu segar gimana gitu .... 

Ketika pertama kali melihat foto itu, saya pun seketika berimajinasi begini. Andai kata pada masa sekarang bangunan tersebut masih ada, perempatan Titik Nol pasti selalu terlihat segar dan basah. Terutama tatkala matahari sedang garang-garangnya. Kalau sekarang 'kan hanya ada fatamorgana jalan raya. Hahaha! 

Saya sedikit menyesal sebab tak sempat melihat si bundaran air mancur. Maklumlah. Saya bukan warga Jogja sejak orok. Punya KTP DIY 'kan baru beberapa tahun belakangan. 

Saat mulai tinggal di Jogja sebagai pelajar perantauan, pada era 90-an, bangunan tersebut sudah raib. Raibnya pun tanpa jejak sama sekali. Jadi saya sungguh terkejut, saat mendengar informasi tentang adanya bangunan air mancur di Titik Nol. 

Apa boleh buat? Atas perintah Sultan HB IX, bundaran air mancur itu akhirnya harus menerima nasib buruknya: dibongkar habis! Lalu, mengapa sampai ada perintah begitu? Sebab si bangunan air mancur telah disalahfungsikan oleh kaum tekyan (yaitu para gelandangan, pengemis, dan sejenisnya). 

Kiranya Sultan HB IX sudah sangat gemas (baca: habis kesabaran) karena mereka malah mandi-mandi dan cuci-cuci baju di situ. Acara jemur menjemurnya pun sekalian di situ. "Luar binasa" sekali 'kan? Sungguh-sungguh merusak pemandangan kota. Mana tepat di jantungnya pula. Hahaha! 

Tentunya mereka telah berkali-kali diingatkan, tetapi terus saja membandel. Tidak mau kalah dari noda pokoknya. Ya sudah. Ujung-ujungnya, pembongkaran dijadikan sebagai solusi jitu. 

Eman-eman banget. Sangat patut disayangkan sebetulnya. Namun sekali lagi, apa boleh buat? Adakalanya sejarah memang terpaksa memusnahkan hal-hal indah.

O, ya. Selain menyimpan kenangan indah tentang bangunan air mancur, Titik Nol juga menyimpan banyak kenangan lain. Di antaranya kenangan pahit terkait Agresi Militer Belanda dan Geger Spoy. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x