Mohon tunggu...
Agung Han
Agung Han Mohon Tunggu... Blogger Biasa

Kompasianer of The Year 2019 | Nomine Best in Spesific Interest Kompasianival' 19 | Admin Ketapels | IG @agunghan_ | agungatv@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kisah Untuk Ramadan Pilihan

Donasi Digital Memungkinkan Donasi hingga Ujung Bumi

6 Mei 2021   20:50 Diperbarui: 6 Mei 2021   21:12 365 5 0 Mohon Tunggu...

Sebagian besar kita, sangat mungkin tak membayangkan sebelumnya, Bahwa dunia modern dengan teknologi digital-nya, telah membawa perubahan yang luar biasa dahsyat. Digital telah merombak semua urusan manusia, mulai dari belanja, bekerja, bermain, belajar termasuk soal donasi atau sedekah.

Belum lama ini, kami melalui Komunitas Ketapels (Kompasianer Tangerang Selatan dan sekitarnya) bekerjasama dengan organisasi nirlaba. Mengadakan penggalangan dana, yang disalurkan untuk dhuafa di  Palestina dan Indonesia.

Sedikit yang saya bisa dan mampu, saya coba kerahkan meski tidak tahu berapa hasilnya. Tetapi di batin ini (sebenarnya) dibuat takjub, betapa donasi di era digital begitu mudah dan jangkauannya mengglobal. 

Kehadiran digital telah merombak semua yang mainstream, apapun yang dulunya tak mungkin menjadi mungkin, sesuatu yang dulunya mustahil menjadi sebuah keniscayaan.

Tinggal kita-nya, dituntut selalu meng-upgrade kemampuan diri. Sehingga bisa mengikuti perkembangan jaman, tidak tergilas oleh kemajuan dan bisa terlibat dan atau melibatkan diri.

-----

Dulu siapa menyangka, anak sedang di tanah rantau bisa ngobrol dengan ibu atau ayahnya di pelosok kampung. Ajaibnya obrolan dilakukan dengan bertatap muka (melalui video), bisa saling melihat satu sama lain.

Saya bisa melihat langsung kerutan di wajah ibu, helai rambut beliau yang memutihnya, pun bisa melihat air muka dan senyum renta tanda ibu bahagia.

Jauhnya jarak (ibu dan anak), sama sekali tak memangkas waktu obrolan. Layaknya sebuah perbincangan langsung (tanpa perantara), bisa sambil ngopi dan duduk di teras.

Padahal kalau saya jalan darat untuk balik kampung, butuh waktu tempuh sekira 18 jam agar bisa bersua dengan ibu. Menemui ibu dan kerabat tak mungkin dengan tangan kosong, setidaknya membawa oleh-oleh untuk orang- orang terdekat.

Kini dengan alat canggih bernama handphone, kita cukup modal kuota saja dan harganya tidak semahal tiket kereta atau pesawat. Ngobrol melalui handphone, bisa dilakukan kapan saja sesuai kesepakatan. Yang pasti lebih cepat, lebih hemat, lebih praktis, dan tidak pakai ribet.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN