Mohon tunggu...
Afif Khuarizmi Harahap
Afif Khuarizmi Harahap Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Ilmu Hubungan Internasional UPN "Veteran" Yogyakarta

hobi membaca

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Strategi Ekonomi Jangka Panjang Rusia Melalui "Russian Arctic Strategy 2020-2035"

3 Oktober 2022   19:37 Diperbarui: 3 Oktober 2022   20:07 144 1 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

Rusia telah memperbaharui sebuah pembangunan berkelanjutan bagi perekonomian Rusia sejak oktober 2020 hingga 2035. Hal ini dibuktikan dengan ditandatanganinya dekrit Presiden oleh Vladimir Putin pada 26 Oktober 2020. Rencana jangka panjang ini sebenarnya ada sejak 2000, Samudera Arktik mulai menjadi prioritas utama kebijakan Rusia sejak awal tahun 2000 melalui Russia Arctic Strategy yang dicetuskan pada tahun 2008.  Samudera Arktik menyumbang sekitar 10% dari total produksi global untuk konsumsi Manusia. Hal ini menjadi kesempatan emas bagi Rusia yang pusat industry terbesarnya adalah dalam bidang gas. Apalagi, Diperkirakan bahwa lautan es di Samudera Arktik sebagian besar akan hilang dan menimbulkan berbagai dampak perubahan fisik, ekologi, ekonomi, sosial dan geopolitik di Samudera Arktik.

Pemerintah Rusia akan memprioritaskan peluncuran sejumlah besar proyek sumber daya alam utama dan mengandalkannya untuk menghasilkan efek limpahan positif dari waktu ke waktu pada proyek lainnya. dari perekonomian Negara. Penggerak sektor energi Rusia yang kuat perkembangan di wilayah utara saat ini.  Arktik menyumbang lebih dari 90 persen produksi gas alam Rusia dan 17 persen minyaknya. Proyek baru besar seperti Terminal gas  Novatek di Yamal dan Semenanjung Gydan membentuk kekuatan pendorong di balik perluasan infrastruktur lokal. Ini berlaku tidak hanya untuk investasi swasta di konstruksi jalan dan rel di barat bagian dari Kutub Utara Rusia, atas dasar konsesi negara atau kemitraan milik negara dan swasta, tetapi juga ke pelabuhan di Northern Sea Road (NSR) dan aksesnya ke kawasan industri Rusia.  Pembukaan Northern Sea Road (NSR) adalah bagian dari dukungan Rusia untuk melancarkan produksi LNG di pasar Eropa.

Motif-motif Rusia sudah dapat dilihat dari the foundation of the Russian state and artic until 2020 yang berisi:

 1. Penggunaan zona Rusia di Samudera Arktik sebagai basis sumber daya strategis Rusia untuk mengatasi pembangunan sosial ekonomi negara

2. Pelestarian zona Rusia di Samudera Arktik sebagai zona damai dan kerja sama

3. Konservasi ekosistem di Samudera Arktik

4. Penggunaan Rute Laut Utara sebagai komunikasi transportasi nasional yang terintegrasi di zona Rusia di Samudera Arktik.

Rusia berharap bahwa proyek komersial untuk mengembangkan minyak dan gas lepas pantai juga akan memacu perkembangan. Namun, sanksi ekonomi Barat telah sampai saat ini sebagian besar memblokir inisiatif tersebut. Tiongkok dirayu sebagai pengganti, tapi itu kemampuan untuk memasok teknologi (termasuk untuk eksplorasi seismik di Laut Barents) dan modal yang diperlukan terbatas. Dia juga dipertanyakan apakah harga minyak di masa depan akan membenarkan pengembangan cadangan terpencil ini.

Kepentingan Rusia di Kutub Utara memiliki akar sejarah yang mendalam yang membentang hingga abad keenam belas dan penaklukan Siberia didorong oleh pencarian tanpa akhir untuk lebih banyak sumber daya dan rute perdagangan yang aman. Postur Rusia modern di Kutub Utara merupakan bagian dari keseluruhan konfrontasinya dengan Barat, di mana Eropa adalah panggung utamanya. Strategi Arktik merupakan peningkatan infrastruktur yang sulit untuk diatasi dengan perubahan iklim. Ini juga direncanakan untuk menunjuk suaka alam baru dan mengarahkan dukungan negara untuk sektor pembuangan sampah. Dalam perkembangan baru, polusi di Rusia Arktik akan dipantau secara teratur, termasuk kontaminasi di mana Amerika Utara, Eropa dan Asia memiliki keterkaitan dan dapat dipertanggung jawabkan.

Strategi Arktik ini tidak dilepaskan pula dari pengembangan Militer di wilayah utara Rusia. Hal ini tercermin dalam seruan dokumen tersebut untuk mempersenjatai kembali dan memperlengkapi pasukan Arktik Rusia dengan sarana perang paling canggih. Ancaman di wilayah Artic bisa terjadi melalui Norwegia dan Greenland. Sehingga Rusia butuh membangun pangkalan militernya di wilayah kutub utara. Latihan militer sudah dilakukan sejak 2019, Pelaksanaan latihan militer Rusia di kawasan Samudera Arktik dengan melibatkan sebanyak delapan ribu hingga sepuluh ribu personil militer.

Berbagai respon muncul salah satunya dari Negara Kanada  yang menganggap bahwa tindakan Rusia ini  telah memanfaatkan belahan bumi bagian utara yang telah dipinggirkan sejak era Uni Soviet. Rusia telah menggunakan wilayah artic menggunakan senjata baru. Sementara itu dilansir dari reuters, Justin Trudeau, Perdana Menteri Kanada, berpendapat bahwa Situasi geopolitik telah berubah selama beberapa bulan terakhir, itulah sebabnya pemahaman bahwa Rusia adalah kekhawatiran yang meningkat bagi Kanada semua, membuat kita tepat waktu untuk berbagi dengan Sekretaris Jenderal dan dengan NATO semua hal yang dilakukan Kanada melalui NORAD. perubahan iklim membuat Arktik lebih mudah diakses untuk kegiatan ekonomi dan militer, sehingga meningkatkan masalah keamanan. Hal ini dikarenakan perubahan iklim membuat Arktik lebih mudah diakses untuk kegiatan ekonomi dan militer, sehingga meningkatkan masalah keamanan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan