Mohon tunggu...
Adolf Isaac Deda
Adolf Isaac Deda Mohon Tunggu... Menulis untuk berbagi

Seorang sarjana teknik yang tertarik pada dunia finance, civil engineering, traveling dan sosial issue. Menulis hanyalah hobi sekalian refreshing. Email :yeftaadolf@yahoo.com

Selanjutnya

Tutup

Sehat dan Gaya Pilihan

Warna-warni Berpuasa, Pengeluaran Kok Banyak dan Sungkan Menolak Jamuan

14 April 2021   23:06 Diperbarui: 14 April 2021   23:24 619 34 6 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Warna-warni Berpuasa, Pengeluaran Kok Banyak dan Sungkan Menolak Jamuan
dokumen pribadi

Kepengen ini kepengen itu....tapi setelah berbuka ngga habis semua....

Quote di atas itu kata salah seorang rekan perempuan. Di tahun lalu, kala menjalani ibadah puasa, dia kepengen beraneka makanan. Hari ini sop ayam kampung, lain hari sate bakar. 

Besok besoknya ayam bakar pelecing, udang asam manis, lalapan ikan goreng, dan berbagai hidangan lainnya.

"Cuman ngerasain doang...kalo dah masuk mulut, kena di lidah, kok rasanya cepat banget kenyangnya. Setelah itu bisa jadi ngga dimakan semua,' curhat wanita berhijab berusia 28 tahun itu. 

Meski bukan seorang yang muslim, namun dikeyakinan saya juga ada tradisi atau kebiasaan puasa. 

Pernah beberapa kali ikutan maraton doa dan puasa meski durasinya hanya selama minggu, turut juga mengalami apa yang disampaikan rekan kantor itu. 

Ketika berpuasa, rasa lapar kadang membangkitkan minat kepengen nyobain masakan ini, ato merasakan menu makan yang beda. 

Makin dekat jam berbuka, makin memuncah. Akibatnya, kadang meski pun sedikit  lebih mahal dibanding menu harian, tetap dipesan juga. 

Apalagi dulu ketika aktif di komunitas tersebut, bukanya barengan teman-teman. 

Jadi makan di mana, dan makanannya apa beserta harganya berapa, biasanya tak terlalu dipikirkan. 

Kebetulan tinggal di salah satu kota besar, di jaman dulu sebelum pandemi, betapa banyak tempat makan yang asiknya rame-rame. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN